singaporeretailtherapy

Jumpa lagi dalam travel blog kitaaaa..
kali ini kita berkunjung ke negeri serba mahal Singapore.

Untuk liburan kali ini lebih dedicated untuk sang istri tercinta supaya bisa Retail Therapy disana dan enjoy shopping disana sekaligus liburan buat kita bertiga :)

PLANNING

 

1. Ticket
Seperti biasa sebagai seorang promo hunter kita dapat tiket pesawat AirAsia waktu big Sale tahun 2012, untuk perjalanan 10-13 Maret 2013. Berhubung Raka sudah 2 tahun 4 bulan umurnya saat travelling, jadinya ticket dia sudah harga sama dengan dewasa. tTahun lalu sebelum kalender 2013 keluar, gue udah tau kalau tanggal 12 Maret itu libur Nyepi. Jadi lumayan cuman ambil cuti 2 hari, ketimbang 3 hari.

Tiket kita dapatkan 1,5 juta pp untuk bertiga, belum termasuk bagasi dan kursi (kali ini nggak Hot Seat lagi)

 

2. Packing
Berhubung tujuannya Retail Therapy, kita travel se ringan mungkin. Apalagi kita mau bawa stroller buat Raka. Nggak berubah konfigurasi tasnya seperti waktu liburan ke Phuket, 1 Carrier Deuter Quantum dan 1 Deuter Giga, plus 1 stroller CocoLatte iSport

Kita coba bawa pakaian sedikit, karena nanti toh juga bakalan belanja baju disana yg murah murah hehehe
Hasil akhir packing Carrier yang masuk bagasi hanya seberat 8Kg saja (artinya berat tas 2Kg + isinya 6Kg) ditambah dengan stroller seberat 3Kg, belum backpack yg masuk kabin.. isinya hanya baju ganti anak dan cemilan2 favorit dia

cara packing juga nggak berubah. pakai Vacuum Bag. walhasil Carrier 50 liter ini cuman terisi 1/3 nya saja hohoho

Kita putuskan nggak akan laundry disana, bakalan mahal jadi pinter pinternya aja deh

 

3. Hotel
Posisi adalah faktor paling penting dimana kita harus menempatkan basecamp kita di lokasi yang paling strategis.
Hotel pilihan kita adalah Strand Hotel. Hotel yang lokasinya di Bencoolen Street dan dekat banget sama Bras Basah Rd .

Dekat Dengan:

  • Bras Basah MRT , hanya 100m dari hotel, dan Dhoby Ghaut Interchange MRT
  • 2 titik halte bus, yaitu di Bras Basah Rd dan Prinsep Street
  • 1 titik halte bus di belakang SMU untuk akses ke Orchard/Somerset
  •  Kopitiam dan 7-Eleven depan persis
  • Coffee Bean

pokoknya untuk ke segala arah, hanya butuh jalan sedikit untuk akses public transportationnya

Strand Hotel ini off the grid, nggak bakalan ada kalo dicari di Agoda, Booking, dll. Dan hotel ini nggak ada online bookingnya, kita harus isi form dengan data dan informasi kedatangan dan berapa lama stay, kita juga harus sediakan Credit Card untuk bookingnya. Jadi hanya mengandalkan email-emailan sama Front Desk, ratenya S$ 140 untuk double room, sudah termasuk pajak dan breakfast

Untuk booking hotel ini tidak akan di charge ke kartu kredit kita, Ini dia asiknya.. jadi kita baru bayar pas check-in, atau misalnya kita tiba tiba no-show karena ada hal mendadak, hotel ini akan mencharge 1 malam saja bila kita tidak membatalkan tak lebih dari 2 minggu

kenapa kita nggak ambil Backpacker Hostel aja?

  • kita mau bener bener efektifkan waktu yang ada. jadi kembali ke posisi yg paling strategis dan budget seminim mungkin
  • Sebagian besar hostel nggak terima ada anak umur dibawah 12 tahun, ada sih tapi (lihat poin berikut)
  • Walaupun ada private room, dikit banget yang ada ensuite bathroom (kamar mandi dalam), giliran ada yg ensuite, nggak terima anak dibawah 12 tahun..

 

4. Dokumen yang Dibawa
Dompet: KTP, 1 buah kartu kredit, 1 ATM dan uang
Paspor beserta fotokopinya

 

5. Uang yang dibawa
IDR. 450.000 untuk airport tax
IDR. 100.000 untuk pegangan
SGD 1100, belum termasuk uang shopping istri
Rate SGD di 7850

ada juga uang receh koinan senilai total $50 pecahan $1, 50 cents, 20 cents dan 10 cents.. ini koin yang masih kesimpan sejak jaman dulu berkali kali bolak balik Singapore yang lama-lama kekumpul banyak. Bawa deh.. apalagi ada berita bahwa Singapore mau ganti design uang koinnya pada pertengahan 2013.. nah daripada daripada, bawa deh.. lumayan banget juga $50

 

6. Group Deals

jauh hari sebelum keberangkatan, gue udah ngendon di berbagai group deals nya Singapore untuk bisa dapatin deal deal bagus dan diskon. yang dipantau adalah :

Untuk praktisnya, cukup aja kunjungi Coupark, ada semua disitu

Group Deals Coupons

Group Deals Coupons

tumpukan voucher yang berhasil diamankan adalah

  • Deal Gardens by the Bay & Singapore Flyer senilai total S$ 57 per orang, gue berhasil dapatkan dengan harga deal S$ 39 per orang
  • Deal Lunch di Taipei Cafe Bugis senilai S$ 17.90, berhasil didapatkan hanya dengan S$ 9.90 saja
  • Deal Taiwan Bubble Tea (Taipei Cafe Bugis) senilai S$3.50 berhasil didapat dengan S$1.30 saja (beli 4 coupon)
  • Voucher H&M S$10 seharga S$5

total belanja S$ 98.50
total penghematan: S$ 57… SUKSES !

Untuk memantau Group Deals, hal yang perlu diperhatikan :

  1. Pastikan tanggal validnya masih berlaku pada saat kedatangan. Biasanya ada deal-deal baru dan berlaku sampai 2-3 bulan kedepan
  2. Untuk deal atraksi, perhatikan dimana kita harus redeem voucher untuk mendapatkan tiket, perhatikan jam buka kantor tsb
  3. beberapa Deal restaurant memerlukan reservasi dulu 1-3 hari sebelumnya.
  4. Bayarnya rata-rata pakai paypal untuk dapat dealnya.
  5. Sebelum beli dealnya, googling dulu cek review-review tentang restoran yang mengadakan deal.

 

7. Retail Survey

Istri gue minta bikinin daftar, mau belanja kemana aja. Setelah daftarnya dikasih ke gue, langsung gue googling untuk pinpoint masing-masing store itu ada dimana aja, berdasarkan daftar tujuan belanja seperti H&M, Forever21, Uniqlo, Cotton On, Sephora, Daiso dll. Langsung nentuin mall mana aja  dan lantai serta nomor berapa. Ini gunanya supaya kita efisienkan waktu dan ngga ngebuang waktu buat nyari-nyari

 

 

BERANGKAT

 

Minggu, 10 Maret 2013

Flight pagi jam 7.15, kita sudah cabut dari rumah dari jam 4
Raka yang sedikit dipaksa bangun buat mandi dan kita cabut deh.. akhirnya dia tidur lagi di jalan ke airport

Sampai di Airport, Terminal 3 terlihat makin rame.. iya lah.. waktu dulu Mandala sempet bankrut dan T3 dikuasai AirAsia sendirian kayaknya nyaman banget. Nah sekarang udah ada Mandala lagi, belum lagi terlihat ada check-in counter Lion Air untuk Domestik.. halah.. jadi rame deh ini terminal.. ga asik

Check-in cukup lambat kali ini. Counter AA yang terbuka cuman ada 2 jalur untuk semua rute international. jadinya lama deh, belum lagi yang prioritasin flight yang udah last call.. cape deh.. lagian dateng ke Airport kok mepet banget.

bayar tax 450rb, kita seperti biasa ngopi dulu di Starbucks, raka dikasih cemilan dulu biar nggak cranky. Terus kita lanjut ke Imigrasi, lumayan lagi ngantrinya.. lha orang imigrasi yang tugas cuman 2 orang!.. hadeuh payah bener deh disini

Begitu sampai lounge, Raka udah tau deh..dia langsung plane spotting di pinggir jendela. udah aja betah duduk disitu sambil liatin pesawat dan bus lewat.

Waktunya boarding, lancar deh masuk ke pesawat, duduk manis nunggu take off dan sarapan Pre Booked Meal kita.
Pas mau take off… ini bocah malah tidur.. -_- yah elah gimana ini. Udah jelas pasti dia nggak makan deh

Bener aja kan.. pas udah ada pengumuman mau landing ke Singapore, ni anak baru bangun.. hahaha ya udah lah gak apa apa.. anggap aja nerusin tidurnya dia semalam yg cuman sebagian

Moloooorrrrr....

Moloooorrrrr…. di pesawat

 

Changi Airport, Terminal 1

Sampai di Terminal 1.. Kita mendarat 24 menit lebih awal.. okeeyyy lumayan nih dapat extra waktu

Wah banyak berubah ini terminal sejak direnovasi dan dijadikan untuk budget airlines. Jaman dulu sekitar tahun 2005 itu terakhir kali gue ke Singapore bareng keluarga, kali ini gue yang bawa keluarga sendiri kesini.. yay!
Lumayan jadi terang dan seger lihat Terminal 1 yang baru, yang nggak berubah itu jelas Imigrasi pas turun kebawah itu.. Imigrasi lancar jaya dan cepat sekali. Langsung deh kita ambil Backpack dan Stroller dan melipir ke T3 via Skytrain.

Skytrain ke T3

Skytrain ke T3

01_sing_03_changi 01_sing_04_changi

Untuk ke MRT Changi sama aja mau lewat T2 atau T3, kebetulan aja pas kita keluar dari baggage claim itu paling deket skytrain ke T3.. ya udah naik disitu. ini kali pertamanya Raka naik skytrain, wah dia langsung semangat hihihi..

Di Changi Airport kita sengaja nggak nyari SimCard lokal dulu, soalnya pasti susah nyari yang $15 an.. adanya yang Singapore Prefered Tourist Prepaid card yang $33 keatas.. kebanyakan uangnya kalo beli yang itu. Sementara kita pakai Roaming data dari Indosat dulu deh lagi promo.. Rp 25.000 per hari

lumayan lah jalannya dari T1 ke T3 dan turun MRT, sampai di stasiunnya langsung nyari EZlink card. eeh disitu Ticket Office nya tutup, kita coba ke Passenger Service nya yang ada diantara gate-gate (gantry). Disitu kita tanya ke auntie nya (kayak manggil tante atau ibu.. untuk yang lebih senior, tapi disana manggilnya Uncle dan Auntie)

01_sing_06_changi

Changi MRT

01_sing_08_changi_mrt

Beli kartu ezlink disini

Beli deh 2 buah kartu EZLink seharga $12 per kartu (sudah ada saldo S$7), nah sekalian nih nanya ke auntie itu, berhubung raka udah sedikiiit diatas 90cm (batas minimum anak wajib bayar tiket) apa dia perlu Child Concession card..?

Auntie itu lalu ngelirik ke Raka, terus dengan Singlish nya jawab “No need lah, you just carry him when entering”
gue tanya lagi “lalu kalo naik bis gimana? nanti ditagih sama supirnya nggak”
auntie itu jawab lagi dengan singlishnya “No lah. you don’t worry, same just carry him on the bus”

2 kartu ezlink

2 kartu ezlink

top up ezlink, taro kartu, add value, masukin uang $10, confirm, selesai

top up ezlink, taro kartu, add value, masukin uang $10, confirm, selesai

Top up ezlink di GTM

Top up ezlink di GTM

 

Lagi Top-up dulu

Ada yang penasaran….

top up EZlink dulu deh $10 per kartu. Caranya gampang :

  • Letakkan ezlink di sensornya (diatas monitor)
  • Layar akan menunjukkan sisa saldo kartu, pilih Add Value
  • Minimal topup S$10, masukkan  selembar S$10 di sisi kanan
  • Layar menunjukkan uang yang dimasukkan, tekan OK
  • Tunggu beberapa saat sampai diberitahu kartu sudah bisa diambil.

Yang jelas, pastikan uang yang dimasukin pecahan $10, jangan sekali-sekali masukin pecahan $50, gak bakalan dikasih kembalian.. hahahaha.

habis itu masuk.

Nggak lama dateng deh MRT nya, nah kalo ini baru pertama kalinya gue naik MRT dari Changi Airport.. Secara dulu belom ada..Masih jadi tempat parkirnya MRT yang sudah selesai jam servicenya

Duduk di tempat duduk, anak kecil ini ngotot pengen cepet jalan keretanya.. lhaaa tunggu dulu naaak 5 menitan soalnya waktu tunggunya ini lumayan kalo di stasiun paling ujung. Begitu pintu ditutup dan mulai jalan, Raka mulai girang.. “yaaaayy…” hahahaha first time naik MRT buat dia.

Ada yang berbeda dari MRT ini sejak terakhir kali ke Singapore, MRT sekarang sudah automated pakai computer, kalau dulu masih manual dioperasikan oleh train operator, yang kalo dulu itu setiap berhenti suka ngga ngepas sama pintunya hahaha.

pengen cepet berangkat

pengen cepet berangkat

Setelah 2 stop dan sampai di Tanah Merah, kita turun… tapi kita nggak nyambung yang arah Joo Koon, kita malah turun ke platform sebelah kanan ke arah Pasir Ris. Kebetulan pas dateng, langsung nyambung deh.. kita turun di Tampines (kalo dibaca Tampenis.. iye. penis tapi bukan jorok ..emang pronounce nya itu hahaha). Kita ada detour dulu ke IKEA Tampines, lagian masih jam 9 juga mungkin belum bisa check-in ke hotel ini.

TIPS penting dalam MRT di Singapore:

Tips Naik Eskalator MRT

Tips Naik Eskalator MRT

Di dalam stasiun MRT yang paling harus diperhatikan :

  • Kalau naik/turun eskalator, pastikan berdiri di sisi kiri eskalator, sisi kanan dipergunakan bagi orang yang buru-buru dan ingin menyalip. apalagi pas lagi peak hour (jam berangkat dan pulang kerja) pasti banyak yang nyalip.
  • Kalau lagi peak hour dan naik MRT baiknya yang bawa stroller sadar diri untuk melipat strollernya, supaya tidak mengganggu penumpang lain.

 

Turun kebawah dengan manggul Carrier + Stroller, Istri nggendong Raka. Kita langsung nyari bis shuttle ke IKEA Tampines, cuman bingung.. ini nunggunya dimana ya.. mana ngga ada plangnya (apa nggak keliatan kali plangnya)

Sempet bengong dulu sebentar, akhirnya gue buka deh Apps GoThere di iPhone cari bus, terus kita jalan sekitar 100m ke bus stop di depan stasiun MRT. 5 menit berikutnya bis no 27 datang, sip naik ini deh, walau ga jadi gratisan pake shuttle. Bis ini berhenti persis dekat IKEA, kita turun disitu tak lupa men’tap’ kartu EZlink nya pas mau turun. dan langsung naik jembatan penyebrangan dengan Raka naik di stroller, nyaman deh pokoknya kalo nyebrang nyebrang di Singapore.

Nunggu Bis ke IKEA

Nunggu Bis ke IKEA

 

IKEA Tampines

IKEA Tampines

IKEA Tampines

kita masuk ke dalam gedung raksasa warna biru ini, dan naik eskalator 3 lantai keatas.
Dekat eskalator ini kalau belok kanan ada toilet dan di kiri-kanan nya ada jejeran Locker yang bisa dipergunakan pengunjung secara gratis.

Cuman masalahnya…

Carrier gue kaga muat ke dalam.. hahahaha terlalu gedeee.. yah apa boleh buat berhubung raka lagi pengen jalan, ya udah deh carrier gue tumpangin atas strollernya.. hahaha lumayan deh nggak pegel.

Lockernya keciiilll, tapi gratis kok, silahkan dipakai

Lockernya keciiilll, tapi gratis kok, silahkan dipakai

Luas bener ini tempat makannya IKEA

Luas bener ini tempat makannya IKEA

di Lantai ini kita langsung menuju Kafetaria nya, mau mamam Swedish Meatballs dan Chicken Wings.. kalau di IKEA Tampines ini ada Halal Lines nya, dan meatball nya halal.. kalo yang di Alexandra itu meatballnya non-halal.. makanya kita langsung melipir ke Tampines, soalnya lebih deket dari Airport.

01_sing_15_ikea_tampines 01_sing_18_ikea_tampines

gue pesen 10 pcs meatballs dan 2 pcs Chicken Wings dan 2 botol jus jeruk. total S$10.30.

Berita di Singapore, 2 minggu sebelum keberangkatan itu sempat meatballs IKEA ditarik dari menu sementara untuk tes DNA. Gara-garanya IKEA di eropa kedapatan positif mengandung daging kuda. Haduh bisa kacau nih ngga bisa makan meatballs. Tapi IKEA singapore bilang akan ada hasil tes nya dalam seminggu. Dan bener juga 3 hari sebelum berangkat itu IKEA sudah re-sell lagi meatballsnya dan merayakannya dengan menjual meatball seharga 10 cents per buah untuk mencatat rekor penjualan meatball terbanyak.. Alaaah kenapa ngga pas kita datang aja ya.. kan bisa ngirit huhu.

01_sing_19_ikea_tampines 01_sing_20_ikea_tampines

Makan deh… ih enak juga meatballnya… sama wingsnya juga enak.. Berhubung pas di pesawat udah makan dan apalagi gue ngabisin jatahnya anak gara gara dia tidur.. jadinya ga pesen yang lainnya deh.
Kita lanjut deh masuk ke dalam, belanja titipan nyokap dan Ranny belanja2 lumayan disitu.

Pas sampai kasir. baru ngeh gue.. nggak dikasih kantong plastik lho.. alias harus bawa sendiri.. hahaha gubrak… gimana ya caranya bawa sebanyak ini.. akhirnya ambil deh tas karung IKEA warna biru yg ada di ujung kasir. harganya $0.90 mayan deh..

Kasir IKEA, ee ternyata ga disediain kantong, ramah linkungan

Kasir IKEA, ee ternyata ga disediain kantong, ramah linkungan

jatohnya jadi nambah 1 tas bawaan deh selain carrier, stroller dan daypack.

keluar dari IKEA kita belok ke kiri, nah disini nih kita nunggu shuttlenya. Lumayan lama nunggunya. 30 menit lebih akhirnya datang busnya..yay.. kita naik deh

balik ke MRT tampines. Eh ternyata shuttle bus ini berhentinya persis di tempat kita bengong mikirin mana shuttle bus stopnya ya.. hahaha sialan disini rupanya. ah ya sudah lah gpp.. kita naik lagi ke atas dan nungguin MRT

01_sing_22_ikea_tampines 01_sing_23_ikea_tampines 01_sing_24_ikea_tampines

MRT

dari Tampines kita menuju Paya Lebar dan pindah ke circle line arah Dhoby Ghaut, kita turun di Bras Basah MRT. Setiap stasiun itu pasti ada beberapa exit, Exit paling dekat dengan hotel kita ini Exit D.

jalan menelusuri Bras Basah ini udah kayak nostalgia aja gue.. seperti yang gue inget nih hihih.. Kita belok di Bencoolen street yang kebetulan lagi ditutup karena sedang dibangun stasiun MRT untuk line baru, Bencoolen MRT, tapi untung jalannya cuman 200 meter dari MRT stationnya. jadi ke Hotel Strand ini cuman ada akses jalan tikus kecil di belakang hotel. Kita masuk ke hotel untuk segera check in

 

Strand Hotel

01_sing_27_strand

Strand Hotel

 

Check in di hotel ini cuman nunjukin nama atau bukti email emailan kita waktu booking dulu. habis itu bayar deh $420 untuk 3 malam. Gesek lah kartu gue, terus kita naik ke lantai 6. Untuuung banget dapet kamar belakang.. di 601, ketimbang ngadap depan yg ada konstruksinya.. terhindar dari berisiknya suara konstruksi. kamar ini menghadap ke hotel di belakang Strand, Rendezvous Hotel lumayan lah ada pemandangan bagus (keliatan juga kolam renangnya)

Kamarnya sih cukup bersih, sepertinya lantai 6 ini lantai yang sudah di renovasi oleh Strand Hotel, kamar mandinya juga udah diupdate, kasurnya empuk dan AC dingin banget, ada Safe Deposit dan Kulkas yang kosong tapi dingin kalo buat nyimpen minuman, dan LCD TV, cukup banget ini buat kebutuhan kita dengan budget segitu

01_sing_29_strand 01_sing_28_strand

 

View dari kamar 601, Rendezvous Hotel..lumayaan

View dari kamar 601, Rendezvous Hotel..lumayaan

Istirahat dulu sebentar sambil bongkar muatan, Anak sibuk mainan sama hand puppet yang dibeli di IKEA tadi.
30 menit kemudian kita mulai lanjutin deh itinerary kita

Sebelum ke halte bus, kita mampir dulu ke 7-Eleven di seberang hotel, beli microSim Starhub. Ternyata roaming data Indosat sinyalnya parah banget, sering ilang sinyalnya, ya udah lah daripada ribet, beli 2 simcard seharga masing-masing $15 dapat credit $18, cukup nunjukin 1 paspor aja untuk beli 2 simcard itu.

Starhub Happy 3G MicroSIM

Starhub Happy 3G MicroSIM

colok ke iPhone dan aktifkan paket data MaxMobile 1Gb seminggu sebesar S$7, langsung deh kencengggg beneeerrr

Untuk pertama kali aktivasi simcardnya, telpon ke 98500000

dengarkan lalu pilih bahasanya (english) tunggu suara berikutnya, selesai deh.. kartu sudah aktif, tutup telponnya. Langsung aktifkan MaxMobile Prepaid Data Plan, ketik *131# dan pilih yang 1Gb, ok dan langsung aktif.

 

Konstruksi MRT di depan hotel

Konstruksi MRT di depan hotel

Chinatown

Mumpung hari minggu gue pengen liat Sunday flea market yang ada jual toys (liat doang, beli juga belum tentu). Flea market ini cuman ada setiap hari minggu di CSC (China Square Central). Buka deh apps Gothere untuk cek rute bis. Kita cukup jalan 50 meter ke halte bis Rendezvous Hotel, nggak lama dateng deh bis 174

cuman beberapa stop aja sampe deh.. eh sempet gerimis pun tapi cuman sebentar. kita jalan kaki deh sekitar 200 meter ke CSC.

China Square Central

China Square Central

Di dalam CSC ini lantai 1 dan 2 itu flea market untuk toys, buat para kolektor disini lahan hunting nih. Gue cuman liat-liat aja sapa tau nemu yang gue cari. Tapi ternyata nggak ada, secara ini barang2 vintage toys juga, sampe ada mainan MASK jadul mainan masa kecil dulu, ini masih lengkap sama dusnya, MASK Manta aja dijual S$160, fiuh… padahal setahun lalu gue jual 500rb, loose pack pun, Transformer Constructicons loose pack pake plastikan doang dihargain S$250 ..pedih juga, ada beberapa karakter McFarlane’s Metal Gear Solid 1 dijual antara S$28 – $38.

Di satu sudut, ada yang jual…. Garuda Pancasila…dasar gileeee….

01_sing_34_csc

Vintage M.A.S.K (1985)

Kampret neh, lambang kita geletak di Flea Market

Kampret neh, lambang kita geletak di Flea Market

Nggak gitu lama di CSC, kita lanjut yuk. kita ke People’s Park, jalan kaki lumayan lah 1/2 km. Tapi pas mau nyebrang tau-tau si bocah tidur, haduh masih ngantuk dia. Daripada panas-panasan, kita cari tempat adem dulu deh, kayaknya jadi ga bisa muter-muter di PP, Sialnya kita sengaja nggak bawa stroller pun. Kita stop dulu di tempat Dessert, namanya Dessert Hut, kita pesen Ice Soursoup (sirsak) dan  Longan Ice. per porsi S$2. Wah seger deh asem-asem gini, banyak pula.

01_sing_36_peoplespark 01_sing_37_peoplespark

 

Plaza Singapura

Berhubung ini anak kecil masih pules, akhirnya kita batalin deh muter-muter di People’s Park, kita pindah aja yuk naik MRT dari Chinatown lalu turun di Dhoby Ghaut. Ternyata sekarang stasiun ini udah integrate sama Plaza Singapura. Wah jadi berubah gini, dan Plaza Singapura sekarang jadi bagus dan diperluas bangunannya ke arah kanan

Kebetulan di Plaza Singapura ada beberapa tujuan istri, ya udah muter2 bentar, nah si anak kecil bangun nih.. bagus deh, asli udah pegel minta ampun gendongin anak ini, setelah kita muter-muter, anak kecil minta makan, waduh kok kecepetan lapernya, padahal kan kita ada itinerary makan seafood ala hawker. Ya udah deh kita buru buru keluar dan ngantri Taxi di sisi timur Plaza Singapura.

Jam 5 an masih lumayan gampang cari Taxi disini, kalau udah masuk Peak Hour, pasti rada susah dan ada surcharge tambahan. Pas giliran kita dapet taxi, supirnya kayak nanyain dulu tujuan kita, gue rasa beberapa supir suka nggak mau kalo jaraknya deket. Gue sih pasti yakin dia mau, gue bilang mau ke East Coast Lagoon Food Village, nah mau kan dia. Yuk naik, anak kecil rada cranky karena laper tapi dia seneng aja naik taxi.

(gue ga sempet foto-foto disini, soalnya lagi gendong anak)

 

East Coast Lagoon Food Village

Dari Plaza Singapura, kita lewatin Bras Basah, lewatin hotel, terus kita masuk expressway ECP deket dengan Singapore Flyer, huhu, sabar ya pasti kesana kok.

East Coast Lagoon Food Village ini adalah kompleks Hawker stalls yang posisinya di dekat pantai di tengah-tengah East Coast Park yang membentang 10 Km dari Changi Airport sampai ke dekat Marina Bay, umum dipakai untuk aktivitas olah raga, sepeda, jogging, dog walking, mancing dll

Untuk mencapai East Coast Lagoon Food Village ini hampir tidak ada transportasi publik yang lewat ini. Paling praktis ya taxi. alternatif lain itu dengan MRT ke Bedok MRT, lalu disampingnya itu ada Bus Interchange, naik yg rutenya melewati East Coast Lagoon. Paling dekat turun di Marina Parade Road, lalu mesti jalan kaki dan nyebrang ECP. Kalau weekend Sabtu dan Minggu ada 1 bus khusus (nomor 401) dari Bedok muter ke Dakota tapi nyusurin East Coast Park, nah bis ini persis berhenti depan East Coast Lagoon, tapi ya itu nunggunya lumayan dan cuman ada di Sabtu-Minggu.

Jadi ya udah deh paling bener kita naik taxi kemari.

East Coast Lagoon Food Village

East Coast Lagoon Food Village

Mana sempet hujan dulu sebentar, haduh ga asik nih, padahal niatnya pengen jalan-jalan di pinggir pantai terus makan seafood.

Kita di drop off di depan East Coast Lagoon Food Village dengan taxi fare tepat di S$10. kita jalan deh dan nyari stand No. 6, Leng Heng BBQ Seafood & Claypot Deluxe. Menurut beberapa review dari orang lokal, disini termasuk salah satu Chili Crab terbaik di East Coast untuk kelas Hawker.

Ya gue udah milih untuk makan di tempat Hawker yang lumayan remote dan recommended oleh orang lokal, jadi gue coret untuk makan di hawker yang ada di kota seperti Lau Pa Sat dan Makansutra’s Glutton Bay…pengennya yang jauh sekalian hahaha.

 

Leng Heng BBQ Seafood & Claypot Deluxe @ East Coast Lagoon Food Village

Leng Heng Seafood BBQ & Claypot Deluxe

Leng Heng Seafood BBQ & Claypot Deluxe

Untuk ke stall nya Leng Heng ini, begitu masuk pintu utama, belok ke kiri ke arah pantai. Cari stall No. 6. Di situ ada beberapa stall dengan nama Leng Heng juga. Yang satu jualan Chicken Rice, yang satu Seafood nya.

Sampe di stall itu langsung disambut sama Auntie yang merupakan Lady Boss-nya, para orang lokal memanggilnya dengan Lao Ma. Wah baik banget ini auntienya, perhatian gitu sampe langsung dicariin tempat yang enak dan berpayung di deket pasir pantai (buat jaga-jaga kalo hujan) Anak buahnya yang nunjukin menu dengan rekomendasi-rekomendasi, berhubung gue pengen makan Crab, pilihannya ada 2:  mau yang Chili Crab dengan Mantou (roti goreng gitu) seharga S$40 atau Black Pepper Crab (S$35, nggak pake mantou) dan boleh pesan 1 ekor yang besar (kalo di beberapa seafood restaurant itu minimal 1 pasang crab)

Terus pesan Kangkung Sambal (S$6) dan 2 Nasi ($2). Total kerusakan S$48 kita udah pesan pokoknya sepedas mungkin chili crabnya. Untuk anak, gue pesenin Lemon Chicken Rice di stall Leng Heng sebelahnya seharga S$4

Sambil nunggu, gue penasaran makan sate, muter2 ada deretan stall-stall Sate, berdasarkan rekomendasi orang Leng Heng gue samperin Al Jaliani, Stall nomor 52, pesen 5 tusuk sate ayam dan 5 tusuk sate kambing (S$6) si pedagangnya nanya “mau dikirim ke meja nomor berapa ?” adoooh gue lupa lagi liat nomor mejanya, disini memang ada yang self service alias bawa sendiri makanannya, ada juga yang diantar ke meja. Ya udah gue bilang aja pokoknya deket sama Leng Heng BBQ, dia bilang okee..

Sate Ayam & Sate Kambing

Sate Ayam & Sate Kambing

Chicken Rice buat raka udah siap, nasinya pun nasi Hainam, wah moga moga raka doyan, eh doyan dong dia sampe habis 1 porsi.. hahaha hebaaat.. mungkin emang laper banget kali ya dia, tapi emang enak banget sih ayamnya.

Ga lama pesanan-pesanan kita datang.. itu Chili Crab datang di claypot guede banget, diameter 25-30cm kayaknya lalu ada mantou / roti gorengnya dan Sambal Kangkung. Ya ampun itu kepiting gede juga ya, 1 jengkal cowo lebih gedenya, masih panas banget, mana dikasih piring kosong buat cangkangnya kecil banget hahahaha. mari santappp… sampe orang dimeja sebelah bengong gitu, buset ini makan sebanyak itu buat berdua doang.. hajaaaarrr

Lemon Chicken Rice

Lemon Chicken Rice

Crabnya dagingnya tebel banget dan enak, terus roti nya dicelupin ke kuah chilinya juga enaaak, walaupun kita udah pesen yang pedes, tapi tetap aja ini masih kurang pedes di lidah kita. Lalu rotinya, enaaak ..fresh gitu rotinya, Sambal kangkungnya enak, rasa-rasa terasi gitu, segeerr. Kalo satenya, hmm manis banget, jadi kayak dendeng rasanya, terus bumbu kacangnya juga agak aneh.. hahaha dasar deh emang dah lebih enak Sate Madura aja kali yeee.. masih juara

Waktu udah menunjukkan sekitar pukul 6, masih terang disini. Dan pake hujan segala pun, untung aja Lao Ma baik banget ngasih  meja yang enak dan berpayung, orang lain yang ga kebagian akhirnya nunggu di pinggiran stall, udah gitu ada sekelompok singaporean yang bediri deket meja kita, ah gue tau nih pasti mereka nge-take meja kita.. sabar booos.. ini makanan masih banyaaak hahaha. Serius deh ini crab banyak aja, sepertinya ini porsi yang cocok untuk 3-4 orang hahahaha.. Belepotan deh makannya pake tangan.

Chili Crab & Mantou

Chili Crab & Mantou

Kenyang banget, kita cabut balik ke Hotel buat istirahat bentar sama mandi, say goodbye ke auntie Lao Ma, kita bergerak menuju pintu utama dan ada antrian taxi.  Disini kita harus sabar nunggu sampai 30 menitan, gara-garanya, selain dari antrian yg lumayan banyak, ada juga taxi yg datang itu orderan / panggilan pengunjung lain, lalu ada juga yang taxi abis nurunin penumpang di ujung jalan sana tiba-tiba di”bajak” sama orang lain. Sialan emang tu orang ga mau ngantri

Akhirnya dapat taxi deh, ngadeeeem dijalan, Dari East Coast Lagoon berhenti persis di samping hotel, dengan total fare S$13.50, wah kena peak hour surcharge deh.Gak apa deh.

Amaris Hotel, Middle Road

Amaris Hotel, Middle Road

Sampe Hotel langsung mandi terus kita istirahat bentar deh tidur-tiduran dulu, ini kaki udah pegelnya minta ampun, tapi masih belom malam banget, harusnya kita ke orchard nih di itinerary hari ini, jam 19:46 disini, cabut lagi yuk ke Orchard. Naik MRT aja deh, raka soalnya pengen naik kereta lagi, dari Bras Basah kita mentok di Dhoby Ghaut dulu pindah line ke jalur merah, dari Circle line ke platform merah lumayan jauh jalannya, lagian itu Circle Line kalo di Dhoby Ghaut platformnya paling bawah banget.

 

Orchard

Sampai di Orchard jam 20:00 an, langsung melipir ke ION orchard, berdasarkan daftar tujuan istri dan tujuan gue, harusnya kita mengunjungi : ION Orchard, Wisma Atria, Lucky Plaza, Ngee Ann City, 313 Sommerset dan H&M Building. Tapi berhubung udah kemalaman, jadinya cukup di ION orchard aja dulu belanja di Uniqlo dan H&M, gue beli chino shorts di Uniqlo, mayan lah jarang jarang gue update wardrobe gue (tepatnya jarang banget!)

Beres belanja itu anak kecil pengen ngemil, hwaduh laper lagi ??? nah loh.. ya udah deh kita cari comfort food aja, cari Mc Donalds, ternyata di sisi Orchard yang sejajaran ION ini ngga ada McD. Padahal di Lucky Plaza ada. tapi buat nyebrangnya mesti muter dulu. ya udah deh kita jalan kaki dulu ke arah Somerset, nggak nemu juga. Sampai di 313 Somerset pun udah pada mulai tutup, pegel kaki kita naik mrt aja deh ke Plaza Singapura lagi, namanya juga udah jam 21:30 udah pada bebersih. Hiaah useless deh. Dah ah balik aja hotel, kebetulan bawa bekal cemilan biskuit gitu kan ngemil itu aja, dan kita lanjut Jalan kaki lagi ke hotel.. Padahal bisa naik bis, tapi kadung pikiran dah ga fokus, malah jalan kaki lagi.

Sampe hotel ngemil-ngemil, dan anak kecil pun ketiduran, gue pun nyeduh kopi andalan gue: Coffeemix, haha norak bener bawa kopi sendiri, iya lah.. habisan daripada pake kopi Instan yang ada di kamar, merknya YeYe Coffee entar ga cocok, malah diare bin mencret, kan ngga lucu.

Dah jam 23:00 istirahat dulu…

View Rendezvous Hotel pas malem

View Rendezvous Hotel pas malem

 

Senin, 11 Maret 2013

Bangun pagi bener, jam 6 waktu Singapore, masih guelap banget. Anak masih tidur, gue nyeduh kopi lagi.. sial habis cuman bawa 2 kopi lupa nyetok.
Buka jendela sambil ngehirup udara pagi, sambil intip intip kolam renang hotel tetangga ada yg berenang ngga,..(nggak ada..) ya udah deh browsing-browsing dulu sambil nyiapin buat itinerary hari ini.

Yang jelas hari ini adalah harinya kita redeem semua voucher-voucher yang kita beli dari berbagai Group Deals Singapore

jam 7 anak bangun, kita biarin dia mendarat dulu beberapa menit, habis itu boyong ke kamar mandi hahaha. Jam 7.30 kita turun buat breakfast.

Berhubung di Strand Hotel ini sarapannya dijatah per porsi kita titip pesan ke pelayannya untuk makanan yang halal. Soalnya baca review, menu sarapannya standarnya: telur – Hash Brown atau Red Beans – sausages – dan bacon. Nah sosisnya sih sapi, makanya kita harus tolak baconnya sebelum disajikan. Karena nggak pesen bacon, telur mata sapinya dikasih 1 lagi jadi 2.

2 buah sosis sapi, 1 hashbrown, 2 sunny side up (telor mata sapi)

2 buah sosis sapi, 1 hashbrown, 2 sunny side up (telor mata sapi)

Toast, Mie goreng, cereal, juice dan teh/kopi

Toast, Mie goreng, cereal, juice dan teh/kopi

Dari Review-review itu breakfastnya Strand Hotel ya itu itu aja tiap hari, tapi buat ukuran perut asia kayak kita, sarapan segini udah cukup bangeeeet.. apalagi di meja sana ada deretan tambahan makanan, sedikit sih tapi standar seperti Toast, Mie goreng, cereal dan susu, kadang ada pancakenya. Segini aja udah kenyang kok.

 

Mustafa Center

Kita langsung cabut, jam 8 kita melipir ke Mustafa Center, dari hotel kita lewat jalan belakang, ngelewatin Rendezvous Hotel dan nyebrang jalan dan nongkrong di Halte bus Prinsep St. masih sepi jalanan jam segini. Bis kita pun datang, no. 64, bis tingkat gitu. berhubung cuman 4 stop, kita ga naik ke dek atas bisnya. Turun di halte Serangoon Hotel, terus kita jalan kaki. Disini masih kawasannya little India, sambil kita jalan di trotoar kok banyak juga ini orang indihe pada cuek nyebrang jalan, ah nyebrang juga deh, abisan crossingnya masih jauh disono. Terus kita motong jalan lewat Lembu Road dan tampak deh Mustafa Center, sepii..

Mustafa Center

Mustafa Center

Di pintu masuk gue nuker Euro dulu, mayan megang EUR 70 dituker di money changer Mustafa itu ratenya bagus, dapet extra deh S$112. Mulai deh explore Mustafa, masih sepi, mulai dari deretan elektronik, lalu make-up dan parfum-parfum, lantai atas itu supermarketnya kalo mau cari coklat, cemilan dll. Disini gue cuman pilih2 parfum, anak gue sibuk main di deretan DVD bollywood dan ada DVD anak-anak juga.. tapi ya tetep india juga.

Pas bayar di kasir, plastik belanjaan kita di zip-tie gitu, mungkin biar ngga ada yang “nyomot” barang ngga bayar terus masukin ke plastik kali ya..

02_sing_07_mustafa

rak DVD.. isinya nehi-nehi semua.. tapi gini juga ORIGINAL, bukan bajakan

02_sing_05_mustafa 02_sing_06_mustafa

 

Lucky Plaza

Beres bayar kita jalan ke Farrer MRT. hampir semua stasiun MRT disini ada liftnya dari jalan menuju ticket dan menuju platform, nyaman banget buat yang ga bisa naik tangga dan buat stroller. Kita lanjutin menuju Orchard lagi. gue mau ke Lucky Plaza mau nuker tiket dari voucher group deals yang gue beli bulan lalu, Gardens by the Bay (2 conservatories) + Singapore Flyer seharga $39 per orang (harga normal total $57 per orang)

Little Train Enthusiast

Little Train Enthusiast

Untuk redeem voucher ini gue harus datangin Fil Air Travel di Lucky Plaza, lantai 3 #58

Sampai di Fil Air Travel gue tunjukin voucher dari Voucherlicious. lalu gue dikasih 2 macam tiket, gue juga sekalian mau beli tiket ke SEA Aquarium. Harga publishednya SEA Aquarium di RSW (Resort World Sentosa) ini S$29 per adult, tapi di travel ini harga spesial S$24, lumayan hemat sampai S$10 (berhubung Raka masih dibawah 3 tahun, jadi gratis).

Terus itu tiket Singapore flyer nya hanya berlaku untuk dibawah jam 18:00 kalau diatas itu mesti nambah lagi $5 per tiket, berhubung kita pengennya malam, ya nambah deh.

Lumayan lho bagi yang pengen cari tiket-tiket attraction di Singapore dengan harga lebih murah dari harga published nya, datang aja kesini. Fil Air Travel itu ada di lantai 3 Lucky Plaza. kalau naik lift, itu posisinya balik arah ke arah depan (selatan) mentok, belok kiri. Di Lucky Plaza ini mayoritas Filipinos semua, kalo mau icip-icip masakan filipina ya disini tempatnya. Tapi jangan sekali-sekali beli elektronik disini, ditipu habis habisan pasti.

Hasil tuker Group Deals dan Beli harga lebih murah

Hasil tuker Group Deals dan Beli harga lebih murah

 

Setelah beres urusan tiket, kita akhirnya kantongin tiket masuk:

  • Gardens By The Bay
  • Singapore Flyer (night flight)
  • SEA Aquarium

 

kita nggak ke USS (Universal Studio Singapore).. ngapain, kasian anak belom gitu ngerti, nanti deh nunggu dia agak gedean.

Istri mampir ke salah satu toko yang jualan sabun kecantikan gitu, kebetulan banget kita ada di zona filipina, soalnya sabun ini hanya diproduksi dan dijual di filipina, kalau mau PO juga harganya mahal katanya. Dah beres kita cari cemilan dulu, Mc Donald’s di Basement ujung kiri. Anak kecil pengen ngemil fries dan nuggets. Tapi berhubung jamnya masih jam menu breakfast, kita bengong dulu 10 menit depan kasir sampai akhirnya menu breakfastnya diganti. Bayar Mc D semuanya serba pake koin sebagai program ngabisin koin-koin yang gue bawa hahahaha.

Apple Pie, sempet ada di Indo, sekarang udah ga ada..payah

Apple Pie, sempet ada di Indo, sekarang udah ga ada..payah

Dari segala top-up card, ada voucher Indosat juga

Dari segala top-up card, ada voucher Indosat juga

Dari Lucky Plaza kita langsung ke halte bus persis di depan, ada pilihan 9 bus yang lewat hotel kita, jadi tinggal pilih aja, kita mesti bongkar muatan dulu sebelum lanjutin ke Bugis.

Eh taunya bocah ini tidur di bus, biasa kalo udah kena ac dan goyang-goyang, pasti cepet tidurnya, ya udah apa boleh buat kita stop dulu di hotel sekitar 1 jam untuk kasih kesempatan dia tidur pules dulu. Gue ke seberang dulu (7-Eleven) buat beli air mineral sama hansaplast buat kaki istri yg lecet gara-gara sepatu barunya. Air mineral di 7-Eleven ini paling murah S$2.30 ukuran 1 Liter merk 7-eleven nya, yang lainnya S$3.70 dan merk Evian itu S$4 hahaha mahal emang air.

Kebetulan mbak-mbak yang lagi jaga ngeliat gue ngeluarin recehan buat bayar, eh dia nawarin mau dituker apa nggak.. hahahah lumayaan.. gue tukerin deh semua kencringan yang ada di kantong, sekitar $10 lah totalnya

 

Bugis Street

Setelah 1,5 jam ini anak masih pules aja, wah gimana nih bisa kesiangan, mesti banyak yang dikunjungin, ya udah deh kita pelan-pelan aja jalannya. Kita gotong dia dan naik bis ke Bugis, no 7 atau 175, dan turun persis di depan Bugis Street. Untung aja Bugis Street ini adem walau dia kayak pasar, dan benar-benar stroller friendly walaupun rame banget, Raka ditidurin di stroller, kalem ajah, biasanya juga dia tidur siang cuman 2 jam. Muter-muter bentar, Istri ada yang dibeli. Anak kecil cuek aja tidur, dia sih suara macem-macem nggak bakalan ngebangunin dia kalo masih pules tidur.

Bugis Street

Bugis Street

Pintu masuk Bugis Street

Pintu masuk Bugis Street

Kita cuman muter-muter yang adem aja, nggak ke belakang sana yang kebuka dan panas, kasian anak. Akhirnya mampir salah satu toko yang ternyata yg punya itu orang Jepang. hahaha cewe jepang itu malah buka lapak disini, abisan ngeliat muka nya aja itu udah ketahuan banget jepangnya.

02_sing_13_bugis_street 02_sing_14_bugis_street

Dari Bugis, kita nyebrang ke Bugis Junction, sampai di depannya BHG ada air mancur gitu, eeh ini anak langsung bangun, mendarat dulu dia sambil nonton air mancur itu. terus kita lanjutin lagi ke arah North Bridge Rd., nanti deh kita balik lagi ke BHG, kita makan dulu di Taipei Cafe buat redeem voucher group deals lagi.

Air Mancur BHG Bugis

Air Mancur BHG Bugis

 

Taipei Cafe

Taipei Cafe

Taipei Cafe

Lokasinya di North Bridge Commercial Complex, persis di belakangnya Bugis Junction, dengan masakan khas Taiwan dan kabarnya itu pegawai-pegawainya juga asli Taiwan, signature dish nya itu Beef Stewed Noodle Soup, dan sederetan Bubble Tea. Kebetulan gue beli 1 voucher lunch set dari Voucherlicious, dapat 1 main course dan 2 sides, senilai S$17.90 tapi gue beli dealnya S$9.90 terus beli juga 4 voucher dari Bigdeals.sg untuk Bubble Tea nya senilai S$3.50 tapi beli dealnya S$1.30 hahaha irit kaaan

Beef Stewed Noodle Soup

Beef Stewed Noodle Soup

Pesen Beef Stew Noodle dan  sidesnya Cucumber Garlic Sauce (kayak acar gitu) dan Chilled Tofu with Century Egg (tahu sutera dan century egg). Beef Noodle Soup nya sih dagingnya tebel, rasanya jadi kayak semur gitu. hahaha. mie nya juga banyak.

Century Egg ? apa itu?.. Century Egg itu telur ayam/bebek yang diawetkan dengan metode seperti bikin telur asin, prosesnya memakan waktu beberapa minggu sampai beberapa bulan, kuning telurnya berubah jadi ya mirip seperti telur asin, tapi putih telurnya malah jadi transparan gitu, jadi kayak agar-agar, yup heran gue juga. tapi enak kok

Chilled Tofu & Century Egg

Chilled Tofu & Century Egg

Buat anak kita pesenin Chicken Cutlets (nggak sempet difoto, keburu dicaplok anak), kalau dilihat dari gambarnya sih mirip Chicken Katsu seharga S$6.90 tanpa nasi. ternyata ini ayam enak banget, walau kulit rotinya dikasih merica jadinya agak pedes, daripada nanti anak ngamuk gara-gara kepedesan, kita pisahin dulu kulitnya. Sekaligus kita redeem 2 vouhcer dulu buat Bubble Tea.

setelah kenyang kita redeem lagi 2 bubble tea buat dibawa, tanpa es biar ga gitu ngembun di dalam tas, terus chicken cutletnya gue bayar, ternyata lagi diskon jadi S$4.40 ih asik lumayaaan.

Pas jalan keluar gue merhatiin ada 2 kertas dilantai, apaan ini, taunya itu tiket Gardens by The Bay kita !!! haduh jatuh dia dari tas pas ngeluarin voucher deal nya. untuuung aja ngga dicomot orang yang beli bubble tea, padahal sempet ada 5 orang yang mampir beli.. cepaaat amankaaan! gile ajaa hahahaha.

 

BHG Bugis Junction

Dari Taipei Cafe kita nyebrang lagi menuju Bugis Junction, ada yang mau gue cari di BHG. Mainan… hehehe di lantai 3, gue lagi pengen cari Tomy Plarail Advance yang belum masuk ke Indonesia.

beres belanja-belanja dikit, kayaknya takut kesorean nih, kita harus nukerin 1 voucher lagi nih, harus ke Tanjong Pagar, sore ini kita harus udah ada di Gardens by The Bay.

Lanjut deh dari BHG turun ke Basement dan MRT Bugis

 

International Plaza

kita turun di Tanjong Pagar MRT, masih satu jalur sama Bugis (green line) asiknya disini ada lift dari platform mrt langsung ke jalan, wah praktis banget, keluar lift langsung dihadang pintu ticketnya, dijagain sama satpam cewe.

persis kita keluar di belakang gedung International Plaza ini bukan mall ya.. tapi gedung KANTOR.. hahahaha. Buat samperin kantornya Voucherlicious dan mau collect voucher belanja H&M senilai S$10 hahaha bela belain banget deh kesini. Gue tanya ke securitynya apa benar ini International Plaza. Yup bener. kita cari lift deh, naik ke lantai 34.

Dasar kita penampilan turis gini, pake celana pendek dan dorong stroller masuk masuk ke kantor orang demi voucher, lumayan lagi buat belanja di H&M, buat bini deh.

Dari International Plaza kita lanjutin ke Gardens by the Bay, kita keluar gedung dari pintu depan dan nongol di Anson Rd, cek halte mana nih yg ke Gardens, ternyata harus jalan dulu lumayan lah, ke Halte seberangnya M Hotel, pilihan bus ada 2, yaitu no 106 dan 133. Yang nongol no 133 duluan, naik deh.. et dah ini bis kosong.. cuman kita bertiga doang.

Sepi aja bisnya

Sepi aja bisnya

 

Gardens By The Bay

Kita turun di Bayfront, supir bisnya dengan bangga bilang.. go shopping here.. casino also here!..lah sapa juga yang mau judi.. ahahah.. turun di Bayfront, kita duduk dulu sambil ngeliatin Marina Bay Sands dari bawah.. waw keren juga yah.

Duduk bentar

Duduk bentar

foto-foto dulu sebentar, terus kita nyebrang jalan ke MBS, kita naik lift buat ke jembatan yang menuju Gardens By The Bay, tapi nembus ke dalam MBS, lumayan bisa ngerasain sebentar kayak apaan sih dalamnya Marina Bay Sands.

duh ileh perut gue...

duh ileh perut gue…

02_sing_19_bayfront 02_sing_25_marina_bay_sands

02_sing_27_marina_bay_sands

Dalemannya MBS… numpang lewat

02_sing_22_marina_bay_sands

Terus kita diem dulu di jembatan, foto fotoin gardens dari atas, kita minta tolong bule yang lewat buat fotoin kita, eh tapi dasar bule gemblung, masa anak kita yang duduk di stroller kaga ikut dijepret juga.. yang difoto keliatannya cuman bapak-ibunya doang.. hahahaha sompret deh.

Yuk ah kita langsung menuju Conservatories nya, turun dari jembatan ini kita ngelihat ada shuttle kecil (mobil listrik kayak golf cart) yang mengantar ke conservatories dan balik lagi ke jembatan, bayar S$2 pp, tapi berhubung kita nyampe situ jam 5 dan itu shuttle terakhir, jam 5 udah ngga ngider lagi. yaah terpaksa kita baliknya jalan kaki deh. gpp deh.. hemat tenaga buat ke conservatoriesnya.

Ada Bayi ngapung!!

Ada Bayi ngapung!!

Turun di pintu masuk conservatories, kita masuk ke dalam Flower Dome dulu, sampe dalam langsung adem, sejuk dan wangi bunga gitu, enak juga,  isinya koleksi bunga dan tanaman dari berbagai benua, Flower Dome ini ada view ke arah marina dan Singapore Flyer. Disini kita duduk dulu sambil istirahat dan nikmatin deh, lumayan sampe 1 jam disini, sementara anak yg asik mainan batu dilempar-lemparin… Asli seger mata nongkrong disini :)

Flower Dome @ Gardens by the Bay

Flower Dome @ Gardens by the Bay

Flower Dome @ Gardens by the Bay

Flower Dome @ Gardens by the Bay

Menyesal ngga bawa SLR, tapi dengan iPhone harus cukup dan harus bisa…

Disini gue ama istri haus banget nih, duh gimana yah, ya udah deh diem-diem kita coblos nih sedotan ke Bubble Tea. Repotnya kalo udah dibuka, harus dihabisin nih, daripada tumpah di dalam tas nanti.. hahaha sluuurp segeeerr..

terus kita muter-muter bentar terus keluar deh dan pindah ke Cloud Forest.

Begitu pintu Cloud Forest dibuka (otomatis), langsung angin kenceng dan duingin banget!!! dari air terjun nya itu. hahaha edan dingin uy.. kita foto-foto dulu sebentar, gue sempetin nekat berdiri pas di tengah dan di kaki air terjun itu buat ambil foto ke-atas, basah dikit deh..

Adeeemmmm @ Cloud Forest

Adeeemmmm @ Cloud Forest

Buru buru foto, basah dan dingiiinnn

Buru buru foto, basah dan dingiiinnn

Cloud Forest terdiri dari 9 bagian, mulai dari bawah keatas :

  1. Secret Garden
  2. +5 Degrees
  3. Earth Check
  4. Tree Top Walk
  5. Crystal Mountain
  6. Waterfall View
  7. The Cavern
  8. Lost World
  9. Cloud Walk

Naik ke lantai 4 buat liat Waterfall Viewnya, lebih dekat lagi dengan air terjun, anak kecil ini dengan beraninya pegangan sama pagar dan malah ngeliat ke bawah yang lumayan tinggi. wuih serem deh

Waterfall View

Waterfall View

Terus kita naik lagi ke Lost World, diatas ini sumber air terjunnya, dan ada kolam kecil. tinggi banget disini, terus kita duduk-duduk lagi santai sambil istirahatin anak yang kakinya abis keseleo gara gara loncat-loncat.. (kasiaaaan)

Tepat jam 18:00 Satu gedung ini mengeluarkan kabut embun di berbagai sudut, wah ini cara conservatoriesnya untuk siram tanaman-tanaman yg ada disini. Lumayan lama juga sampai 10 menit ga berhenti juga, ya udah deh daripada napas kemasukan embun gini mendingan turun deh lewat Cloud Walk.

 

Lost World

Lost World

Lost World @ Cloud Forest

Lost World @ Cloud Forest

Cloud Walk @ Cloud Forest

Cloud Walk @ Cloud Forest

Pinggirnya Conservatories @ Gardens by the Bay

Pinggirnya Conservatories @ Gardens by the Bay

Art Science Museum & The Helix Bridge

Terus kita muter-muter lagi terus berhenti di pinggiran, duduk di bangku yg ada view Singapore Flyer dan MBS di belakang istirahat dulu sambil nunggu agak gelapan. Terus kita nyusurin pinggiran laut ini sambil banyak yang jogging dan sepedaan, lewatin kolong jalan Bayfront Ave, dan ujung-ujungnya sampai di Art Science Museum, liatin bentar doang dari luar terus kita cari lift buat ke jembatan (cape bo kalo naik tangga) tapi kita ngintip dulu isi Mall nya Marina Bay Sands. Nggak tertarik untuk muter-muter dulu sih, kita lanjutin deh.

 

Marina Bay Sands

Marina Bay Sands

Kita nyeberang melalui The Helix Bridge menuju Raffles Ave. Terlihat tribun-tribun penonton untuk event Formula 1 night race, The Float @ Marina Bay. Terus kita nyebrang lagi menuju Singapore Flyer, masih ada sisa-sisa tire mark di aspal di circuit yang menuju pit lanes.

Art Science

Art Science

The Helix

The Helix

Sisa sisa F1

Sisa sisa F1

 

Singapore Flyer

Masih terang nih udah jam 7 padahal, kurang gelap, kita makan dulu aja deh. Sebetulnya dibawah Flyer ini ada Food Trail, hawker style dengan nuansa Singapore tahun 1960 an, dan banyak tempat makan seperti Seafood Paradise, fast food seperti Popeye’s dan Subway, Ya Kun Kaya. Tapi kita mampir di Popeyes aja deh, disitu ada ikan juga, anak kecil ini doyan makan ikan soalnya. Kita pesen fish bites dan gue fish burger, istri pesen 2 pcs chicken. Total harga sekitar S$20.60. Dan gue bayarnya rada ekstrim..Pake 1 lembar S$10 + 1 lembar S$5 dan sisa $5.60 itu pecahan 10 cent semua (total 56 koin).. hahahaha puyeng-puyeng deh mbaknya ngitung.

Ternyata fish bites buat si kecil ini kayaknya rada bau dong.. haduh.. tapi mau komplen juga males deh… untung fish burger gue ga bau, jadinya buat anak aja deh.

Gue juga pesen kopi, ada coffee shop di ujung, S$4.20, rada pas pasan rasanya, tapi lumayan lah.

Udah gelap, waktunya kita boarding di Flyer, kita naik dulu ke lantai 2, abis itu naik lagi dan masuk ke pemeriksaan tiket, masuk ke lorong gelap dulu. inilah Journey of Dreams, atraksi baru dari Singapore flyer yang merupakan presentasi multimedia mengenai Singapore dan Singapore Flyer.

Journey of Dreams @ Singapore Flyer

Journey of Dreams @ Singapore Flyer

Journey of Dreams @ Singapore Flyer

Journey of Dreams @ Singapore Flyer

Terus kita jalan aja lagi, terus ngantri untuk masuk ke dalam kapsul nya, terlewat ada 1 kapsul khusus untuk  The High Tea Capsule, mewah gitu. abis itu datang deh kapsul buat kita, masuk rame rame dijatah sekitar 15 orang per kapsul. Flyer ini ngga berhenti lho, jadi tetap mutar perlahan dan kita harus segera naik. Yak mulai deh kita naik perlahan, view pertama selagi kita naik ini adalah Marina Bay Sands. Lama perjalanan sekitar 30 menit dan begitu sampai di posisi teratas kita ada waktu sekitar 5-10 menit untuk foto-foto, dengan view 360 derajat, gue foto MBS, foto Citylight arah Clarke Quay, arah Stadium dan Gardens by the Bay.

Capsule khusus @ Singapore Flyer

Capsule khusus @ Singapore Flyer

Anak kita seneng banget, naik kincir katanya.. walau dia sempet cranky karena kakinya masih agak sakit.

Setelah beres dan balik lagi ke bawah, kita turun dan berhenti di lokasi toko souvenir, disitu kita bisa ambil foto yang tukang foto ambil pas kita masih dibawah, 1 foto harganya S$20 dan dapat soft copynya.. wew, mahal banget. Ga ambil deh.. lagian fotonya juga jelek gitu, edit editan.. nggak ah.. hihihihi

kita keluar dan jalan kaki deh pelan-pelan ke arah Millenia Walk, disitu stasiun MRT Promenade, mayan jalannya, lewatin pool busnya SMRT. 10 menit sampe juga di Promenade, dari sini cuman 2 stasiun doang ke Bras Basah. Di Promenade gue top-up EZlink lagi S$10 per kartu (soalnya sisa kartu kita tinggal S$7)

Sampe Bras Basah, gue mampir ke coffee bean dulu beli Caramel Macchiato (S$6.90) terus balik ke hotel, mandi dan tepar.. padahal baru jam 21:00, dah deh nyerah dulu.. istirahat

 

 

Selasa, 12 Maret 2013

Karena kita tidurnya lebih cepet, bangunya pada cepet juga, jam 7 kita udah bangun semua dan langsung mandi. Sebelum ke Sentosa, kita mau kunjungan ke-2 ke Mustafa Center lagi hihih buat beli coklat dan oleh-oleh. Jam 7:30 kita udah cabut lagi, menuju halte bis yang sama seperti kemaren dan naik bis tingkat juga.

Sarapan hotel yang variasi berbeda.

Sarapan hotel yang variasi berbeda.

 

Mustafa Center, kunjungan ke-dua

Sampai Mustafa Center kita langsung naik ke Lantai 2, belanja berbagai coklat buat oleh-oleh dan gue beli Doritos disini, cemilan favorit masa kecil dulu, dan 3 botol kopi Nescafe Altarica, di Indonesia nggak ada soalnya. Banyak banget dong belanjaannya. sampai total 4 plastik.. wedew berat juga.. sebagian masuk dalam tas, sebagian di tenteng deh.

 

Kopi ...

Kopi …

Dari sini kita belok kiri menuju Jalan Besar ke halte bus, sepanjang Syed Alwi Road, ternyata Mustafa Center ada extension lagi ke arah Jalan Besar, waw, praktis ini Mustafa Center hampir sepanjang jalan ini. di extension itu isinya keperluan bayi, kayaknya mau cari susu apapun pasti ada disini.

Extensionnya Mustafa Center

Extensionnya Mustafa Center

Sampai ke jalan besar kita harus jalan lagi ke arah Lavender, jauh dong haltenya. dari situ naik bis, turun di Middle Road dan nyusurin Bencoolen Street dan sampai ke hotel. Istri dan anak langsung ke restoran untuk sarapan, gue naik dulu bogkar muatan, terus turun lagi untuk gabung sarapan. makan kilat deh kita. Terus kita naik MRT lagi ke Harbour Front.

 

Resort World Sentosa / SEA Aquarium

Sampai di Harbour Front, naik ke Vivo City kita langsung naik lift ke Lantai 3, ke stasiun Sentosa Express (Monorel), nanti aja muter muter Vivo Citynya, lagian masih jam 9! belom pada buka! hahaha.

Tiket untuk Sentosa Express ini S$3.50 tapi kita bisa pakai kartu EZlink buat langsung masuk. Mayan mahal sih ya tapi daripada jalan kaki gempor mending naik ini deh adem. Dateng deh monorel warna pink, terus kita masuk. Perjalanannya cukup 5 menitan aja, sampai deh di Waterfront Station. Buat masuk ke Resort World Sentosa.

 

Keluar MRT, langsung numpang lewat Vivo City untuk ke Sentosa Express

Keluar MRT, langsung numpang lewat Vivo City untuk ke Sentosa Express

Sentosa Station @ Vivo City

Sentosa Station @ Vivo City

Sentosa Express

Sentosa Express

Turun di Waterfront Station

Turun di Waterfront Station

Sampai di air mancur USS, kita foto-foto dulu, minta tolong sama bule buat fotoin kita, nantinya gantian gue yang fotoin mereka.

abis itu kita ke kiri, disitulah Maritime Experiental Museum dan SEA Aquarium

Masuk ke Maritime Experiental Museumnya gratis (kayaknya) soalnya tiket kita nggak di scan, kata mbak-mbak nya nanti aja. Di dalam Museum ini ada kapal gedeee banget di tengah yang merupakan replika Bau Chuan (kapal Admiral Zheng He). Isi museum ini menceritakan beberapa negara Asia dan sejarah maritimnya, termasuk Indonesia, juga terdapat beberapa koleksi keramik-keramik dari kapal abad 15 yang karam.

Maritime Experiental Museum & SEA Aquarium

Maritime Experiental Museum & SEA Aquarium

Kita turun kebawah dan disini pintu masuk ke SEA Aquarium, baru deh tiket kita di scan disini, suasana jadi gelap dan mulai deh kita lihat ikan-ikan di Akuarium ini, Raka langsung excited banget! teriak-teriak kegirangan dia. Kali ini udah waktunya si kecil enjoy, kita cuman nemenin dia aja :)

 

Pintu Masuk S.E.A Aquarium

Pintu Masuk S.E.A Aquarium

SEA Aquarium ini termasuk atraksi baru bagian dari Resort World Sentosa yang dibuka mulai akhir 2012 lalu dan merupakan Akuarium terbesar di dunia, menggeser posisi Akuarium Georgia di Atlanta, US.

Berbagai habitat laut bisa kita lihat disini, dari ikan-ikan kecil, ubur-ubur, Spider Crabs, habitat air payau, dan display terakhir adalah berbagai jenis ikan hiu. Raka betah banget disini, setiap display ditongkrongin sama dia, bahkan ada kolam sentuh walau kecil ukurannya, dimana bisa pegang bintang laut dan ikan kecil, bocah kecil ini dengan pedenya masukin tangan dan langsung digenggam dan diangkat sama dia! hahahaha.. itu yang jaganya liat langsung panik gitu.. soalnya kalo diangkat tiba2 gitu malah bisa bikin panik si bintangnya juga.. huhuhuh maap.. ni anak kecil kan rasa ingin tahunya gede banget.

Di Giant panel, kita duduk di karpet, mayan empuk lah karpetnya buat istirahat sambil liatin panel raksasa isi macam-macam ikan. Seru banget emang disini, ketimbang kita terakhir ke Sea World di Ancol yang crowdednya bukan main, sempit dan airnya pada keruh gitu, nggak-nggak lagi deh ngajak anak ke sea world hahaha.

 

Giant Panel SEA Aquarium

Giant Panel SEA Aquarium

Kirain Ikan jenis baru, lagi bersihin dia...

Kirain Ikan jenis baru, lagi bersihin dia…

 

Bapak & Anak.. sama sama liatin ikan Hiu

Bapak & Anak.. sama sama liatin ikan Hiu

Face to Face sama Hiu

Face to Face sama Hiu

 

Foto bareng, walau mbak-mbak yang kita mintain tolong fotoin kurang ahli jepretnya

Foto bareng, walau mbak-mbak yang kita mintain tolong fotoin kurang ahli jepretnya

Jam 12 kita keluar deh, pas di toko souvenir beli boneka jerapah seharga S$13, mayan murah dan berguna buat bikin anak diem di stroller, begitu keluar gedung, langsung berasa panasnya, orang-orang yang menuju USS makin rame, kita malah cabut balik ke stasiun Waterfront. Dari sini balik ke Vivo City ngga dicharge tiket lagi.

 

Vivo City: Forever21, Uniqlo, Toys ‘R Us, Daiso

Disini kita sempetin muter-muter dulu, dan belum lama kita turun.. walhasil anak kecil tidur, duh kasian dia cape juga abis main sama ikan. Ya udah sambil dia istirahat di stroller, muter-muter gantian Istri yang sibuk belanja, di Vivo City juga ada Forever21 dan Uniqlo, dan Cotton On. Kebetulan Forever21 lagi sale, jadinya lama deh istri disitu. Gak apa deh gue duduk aja, tapi lama lama ngantuk juga, haduh parah deh nyaris ketiduran.

Setelah 1 jam lamanya shopping, anak ini masih pules, dan kita udah kelaparan, mau ga mau mesti nungguin anak ini bangun, dari lantai bawah kita naik ke Lantai 2, gue mau ke Toys ‘R Us,  di depannya ada Mothercare, jadinya istri sama anak kesitu, gue belok ke Toys R Us, akhirnya disini gue nemu yang gue cari, Plarail Advance N700-3000 Shinkansen Entry Set (S$79.95) dah puas deh gue, bayar dan gabung lagi sama istri.

Si bocah udah bangun, yaay…!, mari makaaaan…, eeeh tapi karena dia belom mendarat dengan sempurna masih rada cranky, belom mau makan, duuh ya udah deh kita naik dulu ke Lantai 3, ke Daiso, store asal Jepang ini yang jual macam-macam dengan harga serba S$2 per barang, Nah anak ikutan masuk bareng istri, gue sibuk duduk di luarnya dan atur barang bawaan dan dirapihin masuk tas (kecuali mainan gue, gede banget dusnya)

Setelah keluar Daiso, bini makin banyak bawaannya. waduh banyak juga hahaha. terpaksa diatur ulang lagi bawaannya, habis itu kita turun cari makan, laper beraaattt.. udah jam 14:29 soalnya, saking males cari-cari tempat makan, balik lagi deh kita cari comfort food, deket situ ada Fish n Co, biasa lah makan ikan, raka doyan banget makan ikan dory. Gue pesen seafood spaghetti kebetulan lagi ada promo lunch, jadi menu gue udah sama minum dan soup of the day, istri pesen promo ikan, minum dan soup of the day, total kerusakan S$31.65 ya ga jauh beda lah sama kalo kita biasa makan di citos, tapi ini dapet soup of the daynya hehehe.

Setelah kenyang (banget) kita muter-muter sebentar sambil turun kebawah. Asli ini mall kalau udah siang rame banget, campur aduk antara karyawan-karyawati yang ngantor di gedung sekitar, anak-anak sekolah, dan turis kayak kita.. hehe.

Kita akhirnya sudahin aja di Vivo City, bawaan udah banyak banget! kita turun ke basement untuk naik MRT balik.

Awalnya  di itinerary kita harusnya setelah Vivo City, kita ada jadwal untuk main-main ke Anchor Point, di Alexandra, seberangnya IKEA Alexandra. disitu ada beberapa Outlet-outlet yang konon ada yang bilang lebih murah harganya, Sebelumnya malah kita sempet naro kunjungan ke IMM Building juga. Berhubung bawaan udah banyak gini dan udah ngabisin waktu di Vivo, akhirnya kita batalin ke Anchor Point dan IMM (lagian IMM juga jauh uy di Jurong)

Sampai di hotel, istirahat dulu, kasih napas kaki sambil bongkar muatan lagi. Lama lama mikir.. ini barang sebanyak ini bawanya gimana nih pas balik ke Jakarta. Nyesel juga ga bawa tas Cadangan, salah perhitungan nih gue. Kita harus hunting travel bag dadakan buat bawa hasil rampokan ini. Itu baru satu, nah masalah kedua adalah pasti ini total beratnya bakalan melebihi Pre Booked Supersize Baggage kita, nah lho.. mesti update Flight Itinerary kita juga nih.

 

313 Somerset / H&M Orchard / Takashimaya Ngee Ann City / Wisma Atria / Lucky Plaza

Setelah beres istirahat, kita lanjutin ke jadwal Orchard untuk istri yang harusnya dijadwalkan di hari pertama tapi kemalaman terus. Kali ini istri mau ke Forever21 yang di 313 Somerset. Oke deh, untuk ke Somerset dari hotel, halte bus nya agak jauhan dikit, ada di deket YMCA di belakangnya SMU. Nyebrang-nyebrang dikit sambil lewatin kampus SMU. Begitu sampe haltenya, bencana deh… Istri kelupaan bawa EZlink card nya, untung belom naik bis.. haduh, terpaksa istri sama anak duduk manis di bus stop dulu dan gue lari ngibrit balik ke hotel!.

Kali ini gue rada seruntulan dan menjadi jaywalker, dari halte bis sampe SMU gue yang nyelonong nyebrang jalan tanpa lewatin crossing di lampu merah.. kecuali nyebrang Bras Basah Rd ya gue ga berani lah.. rame banget daripada disundul bis. hehehe.

Akhirnya dapat nih EZlinknya.. buru buru balik lagi ke halte dan naiklah kita ke bis.. (hampir semua bis yang lewat halte ini pasti lewatin Somerset). Kita turun persis di belakangnya 313 Somerset, masuk dan ngadem deh sambil gue ngumpulin nyawa dulu…ngos ngosan!

313 Somerset sisi belakang

313 Somerset sisi belakang

Dari 313 Somerset, main ke gedung H&M disebelahnya, wah udah deh ini waktu khususnya istri, gue sabar menunggu aja deh. Terus habis itu kita melipir ke Takashimaya SC di Ngee Ann City, ngeliat mainan disitu, terus turun ke basement, mampir ke Cold Storage (supermarket) beli susu buat anak, terus duduk-duduk dulu bentar di air mancur atrium basementnya Ngee Ann, terus bini pengen ke Sephora, naik 1 lantai, habis itu kita nyusurin basement ke Wisma Atria, beli kaos kaki buat anak di Cotton On Kids. Terus kita nembus ION lalu exit underpassnya di Tangs lagi. udah mau jam 9, kita harus buru-buru ke Lucky Plaza buat hunting travel bag disitu, berhubung mepet yang kepikiran cuman lucky plaza, udah ga sempet lagi nyari di Chinatown.

Gue sih asal nebak aja ke Lucky Plaza, yakin ada lah (semoga). Nah pas mau masuk Lucky Plaza, keliatan ada bule yang keluar bawa travel bag juga, keliatan banget itu tas baru beli. dan toko-toko udah mulai pada proses mau tutup, ayooo cepaat.. gue dengan asalnya naik eskalator ke lantai 2, soalnya tahu kalo lantai dasar pasti isinya elektronik penipu semua. Naik eskalator terus balik kiri, naaaah pas tuh diaaa ada toko tas, mirip lah kayak kios kios jualan Tas / koper yang di ITC ITC kita hehehe.

Gue langsung cari kilat, dan untung aja beberapa tas ada label harganya, ada yang ukuran sedang dengan harga S$15 tapi kayaknya kurang gede, akhirnya ada yang harga $29, gede seukuran Gym Bag gitu (lebih gede malah).

Auntie dan Unclenya langsung nge-gas karena mereka mau tutup, dan gue cuek nawar bego aja $20, tapi nggak dikasih, akhirnya mereka kasih harga $25 buat tas itu, hmmm tas travel seharga nyaris 200 rebu, ya udah lah lumayan juga, lagian emergency gini hihihihi. bayar… lalu keluarin semua isinya (sampah plastik) lipet asal, dan cabuuuuttt…LAFAARRRRRR..!!

Kopi Tiam Bras Basah Rd.

Kopi Tiam @ Bras Basah

Kopi Tiam @ Bras Basah

Cape bukan main dan kelaparan, kita putuskan balik ke deket hotel dan makan di Kopi Tiam aja. Naik bis deh dari Bus Stop depan Lucky Plaza, disitu tampak sekumpulan orang filipina yang duduk duduk sambil ngerokok di jalan landai untuk stroller gitu. Gue permisi lewat, ya hak kita lah wong pake stroller anak, tapi cewe-cewe itu yang cuek dan malah mukanya judes gitu.. ngehe juga nih cewe kaga ada sopan sopannya, udah nutupin jalan pula..

Turun di Bus Stop Hotel Rendezvous, kita tinggal nyebrangin Bencoolen street dan sampailah di Kopi Tiam. deket banget cuman se-emprit dari hotel.

Mayan ga gitu rame, Disini bingung nih nyari comfort food buat anak, akhirnya gue coba cari Chicken Rice lagi deh, Istri juga pengen Roasted Chicken Rice. ya wis, gue beliin tuh seporsinya S$4 an, walaupun Lemon Chickennya itu.. kan bentuknya kayak katsu, nah itu katsu sebenernya udah jadi, tapi digoreng lagi sama unclenya buat manasin.. huhuhu.. pasti rada pas pasan deh rasanya… maklum lah, food court 24jam.

Gue pesen yang seger-seger deh, yang berkuah. nemu Mei Heng Yong Tau Foo menunya soup gitu dengan bermacam pilihan baso ikan, sayuran, dll. kita harus pilih dulu berapa banyak, nanti dihitungnya berdasarkan berapa banyak yang kita ambil. Gue asal ambil aja cobain satu-satu dari baso ikan, gorengannya dan jamur jamur, kena nya S$4.80, terus beli Air Mineral di sebelahnya, S$1.60 dan gue beli Dessert Strawberry Milk Ice (S$2.70)

Yak sekarang kesimpulan makanannya..

Lemon Chicken Rice nya agak keras, ya karena ayamnya udah pre-made dan digoreng sekali lagi untuk dipanaskan, Roasted Chicken, not so bad lah, Yang jelas Lemon Chicken Ricenya masih oke yang di East Coast lagoon di Leng Heng itu.. ayamnya freshly made dan enak.

Yong Tau Foonya segeeeerr! wah enak deh pas lagi badan pegel-pegel gini makan mirip mirip baso malang ala singapore, kenyang deh pokoknya.

Waktunya cuci mulut, Strawberry Milk Ice, penutup ini cukup sederhana sih bikinnya, pakai Es serut, lalu saus/sirup strawberry, susu kental manis dan beberapa potong strawberry beku. Diaduk-aduk dan akhirnya dicicipi, ih enak juga lho. Rasanya jadi mirip ice cream. Lumayan lah

Dessert: Strawberry Milk Ice @ Kopi Tiam

Dessert: Strawberry Milk Ice @ Kopi Tiam

Beres makan, balik yuk ke hotel, udah sekitar jam 10 malam, sebelumnya mampir dulu ke 7-eleven, biasa.. gue beli kopi dulu (S$1.20) terus balik ke hotel.

Sampai di hotel kita nongkrong di Internet Kiosk dulu di lobby..

oh iya.. gue belom cerita ya kalo di Lobby hotel ini ada warnetnya? bayarnya unik pula pake koin, tarifnya mayan sih S$1 per 15 menit dan ada fasilitas printernya juga dengan tarif 50 cent per lembar.

Kios Internet di Lobby Hotel, S$1 per 15 menit

Kios Internet di Lobby Hotel, S$1 per 15 menit

Gue mau update itinerary AirAsia dulu buat baliknya, pasti nanti overweight dan kena charge ngga nahan pas di counter, gue mending jaga-jaga. Mana timbangan tas ketinggalan di Jakarta, amsyong bener deh.

cemplungin S$1 dan langsung bisa pakai PC nya, koneksi internetnya gue akuin cepet banget. Update itinerarynya cepet, dan gue printout sebagai bukti.

Terus kita naik deh istirahat, sambil nyusun barang jarahan ke tas baru, yang walhasil PENUH NGEPAS!!! hahahaha wedyaaaannn…!!

 

 

Rabu, 13 Maret 2013

 

Merlion Park / Clarke Quay

Last day nih.. fiuh.. flight kita balik itu jam 14:35, masih ada waktuuu buat sightseeing lagi.

Beres sarapan, kita naik bis lagi di depan, pagi ini kita mau mengunjungi Patung Singa Muntah Air, alias Merlion Park, turun di Fullerton Bay Hotel, kita mulai nyusurin boardwalk dikit ke arah Merlion, matahari udah agak diatas, jadi lumayan panas.

 

Ini Pagi lho.. kayak sore yah hehe

Ini Pagi lho.. kayak sore yah hehe

Patung Singa Muntah Air

Patung Singa Muntah Air

 

Foto-foto bentar disitu, gue liat ada booth untuk Singapore River Cruise, S$18 per dewasa, ah nggak ah, sayang.. mending naik River Taxi aja murah. Soalnya kita pengen nyusurin Clarke Quay. Dan sekali jalan aja, ngga muter-muter.

Dari Merlion Park, kita nyusurin arah sungai, terus nyebrang lewatin jembatan Fullerton Road, terus muter di Esplanade Park lewatin terowongan kecil untuk ke arah sungai, jalan-jalan asal deh kita, padahal gue ga tau arahnya, istri sih ngikut aja. hahaha.

Stroller Friendly Banget

Stroller Friendly Banget

Sapa nyangka di kolong Jembatan jalan raya, ada Starbucks

Sapa nyangka di kolong Jembatan jalan raya, ada Starbucks

Melipir ngasal

Melipir ngasal

Masuk terowongan ini juga asal, pede aja

Masuk terowongan ini juga asal, pede aja

Nggak jauh dari terowongan itu kita nemu Cavenagh Bridge, ini salah satu landmark Singapore, Satu-satunya jembatan gantung dan yang tertua di Singapore yang ada sejak 1870. Sekarang, jembatan ini khusus untuk pejalan kaki, tidak boleh ada bentuk kendaraan apapun yang lewat (mungkin sepeda masih boleh kali ya)

Cavenagh Bridge

Cavenagh Bridge

Setelah nyebrang jembatan ini, kita nyusurin sungai lagi, sampai akhirnya di belakang gedung Standard Chartered, di pinggir sungai itu ada booth untuk River Taxi, Taksi Sungai ini merupakan bentuk transportasi baru di Singapore. Masih gres banget ini, baru di luncurkan awal 2013 ini. Dengan beberapa titik pemberhentian sepanjang Singapore River, berhubung masih baru, loket tiketnya belom jadi, rencananya bisa pakai EZLink juga, tapi itu nanti. Dari jauh udah kelihatan ada perahu yang mendekat, kita tungguin itu deh. Lalu pas makin mendekat, ada cewe keturunan India yang keluar dan nanya apa kita mau naik boat ini? gue bilang iya. lalu perahu itu merapat, ada beberapa penumpang yang turun, mereka karyawan yang mau masuk kantor.

Bubble Jet River Taxi

Bubble Jet River Taxi

Gantian kita naik, gue bilang tujuan kita mau ke Clarke Quay, (lumayan itung-itung cruise dikit hahaha) harga per tiket dewasa S$3 flat rate, Dan belum semua pemberhentian sudah bisa digunakan.Terus kita duduk di buritan kapal, yaaayy lumayan cruisin like a boss, padahal cuman S$6.. daripada keluar S$36 pake River Cruise…Anak kecil seneng banget naik kapalnya.

Tiket kapalnya S$3 per way

Tiket kapalnya S$3 per way

Duduk bareng Gigi the Giraffe

Duduk bareng Gigi the Giraffe

Sampai di Clarke Quay, Kita turunnya di Liang Court, sampe dikira kita filipinos sama boat drivernya.. dasar sialan, emang pasaran banget Orang Filipina di Singapore.. bukaaan paaak Indonesiaaa.. eh dia langsung cakap melayu.. hahaha ngobrol2 bentar sambil merapatkan perahu. Begitu kita turun, langsung garing bloon gini, mau ngapain ya kita disini, hahhhaha mana masih pada belom buka kan, secara masih jam 9 gini… Akhirnya balik arah deh jalan kaki nyusurin sungai, nyebrang ke sisi satunya lagi , keluar-keluar di Merchant Road, kurang kerjaan banget emang kita cuman pengen ke Clarke Quay sambil naik Taxi sungai aja hahahahaha.. terus kita naik bis di Eu Tong Sen Street, deket sama MRT nya Clarke Quay, kita naik ke arah Orchard lagi.. Istri ada yang mau dibeli lagi di Sephora buat oleh-oleh.

 

Orchard Lagi / Paragon / OG Orchard Point

Kita turunnya persis di belakang ION Orchard, awalnya gue juga pengen ke Far East Plaza sih, ini salah satu mall favorit gue dulu, tapi ga jadi deh. Eh tapi toko-toko pada belom buka, akhirnya bengong dulu di air mancur yang kemarin di basement Ngee Ann / Wisma Atria, kita jalan kaki ngikutin arus orang-orang lokal yang pada mau masuk kerja.

Stroll terakhir di Orchard

Stroll terakhir di Orchard

Beres sang istri beli-beli, gue pengen ke Paragon, muter dulu lewat underpass dan nongol di Tangs,lewatin Lucky Plaza lagi.

Sebelum Paragon, mandek dulu pinggir jalan, disini ada sekumpulan burung merpati, wah masih ada nih spotnya. Kalo dulu di Orchard sempat tidak terkontrol habitat merpatinya, jadi rame di Orchard dan kotorannya itu lho dimana-mana.

Main sama merpati

Main sama merpati

Disini kita diem dulu, si anak kecil turun dari strollernya dan kita kasih makan burung-burung disini pake biskuit. Langsung pada ngumpul burungnya.. hehehe senangnya..

terus kita masuk ke Paragon, gue pengen ngecek Toys ‘R Us disini, (biasaaa…) Naik ke lantai 5  dulu baru nyambung eskalator ke lantai 6.

Di lantai 5 Paragon ini sepertinya lantai khusus toko-toko untuk anak-anak (baju, kebutuhan anak dll) dan ada mainan Thomas dan Barney!!! hwaduh… anak kecil langsung sewot minta turun stroller dan pengen naik itu.

Thomas and Friends sekali naik itu S$2 dan Barney S$1, wew mahal juga ya.. mana gue kehabisan koin pun,  di ujung lantai ini sih ada mesin penukar uang jadi koin, tapi out of service, dan harus ke Concierge di lantai 1, halaah masa mesti turun lagi buat nuker receh. Eh ga taunya ada petugas yang lagi ngumpulin koin dari mesin Barney, naaah kebetulan, gue nuker sama dia aja deh.. gue tuker S$10. Anak kecil senang bukan main, dan habis dong itu S$10… kipas-kipas deh gue.. 78 rebu buat naik ginian doang hahahaha

Naik Thomas, sekali naik $2

Naik Thomas, sekali naik $2

 Naik mobil Barney and Friends, kalo ini cuman $1

Naik mobil Barney and Friends, kalo ini cuman $1

 

Ga lama di Toys R Us, gue langsung ajak istri dan anak pindah ke OG di Orchard Point (seberangnya 313 Somerset). Sebelumnya kita turun ke basement 1 dulu untuk beli Gong Cha, yummm. terus balik lagi ke bus stop di Lucky Plaza, dari situ stop berikutnya kita turun.  Biasa.. di OG ada mainan juga hehehe.

Dari OG kita naik bis lagi balik ke hotel, udah jam 11 nih kita harus checkout dan cabut ke Changi.

Berhubung bawaannya jadi nambah banyak begini, dan gue curiga soalnya pasti nanti anak ini tidur dijalan, Daripada repot bawa barang-barang di MRT, apalagi harus 2x pindah kereta, mending kita pesen Taxi aja deh, gue pesen taxi dari resepsionis hotel sambil kita beberes terakhir dan checkout.

Pas turun, taxi udah nunggu, dan kita meluncur ke Changi

 

Changi Airport T1

baru aja jalan dari hotel, anak kecil langsung tidur.. naaah kaaan.. untung aja ngga jadi naik MRT

Sampai ke Changi, fare nya S$17.

Kita langsung masuk deh, liatin Kinetic rain dulu dan segera Check-In. Berhubung anak tidur di stroller, terpaksa kita bawa kedalam dan ngga masukin bagasi. total berat tas-tas kita persis di 25Kg. hahaha ngepas..
Masuk Imigrasi, petugas Imigrasinya maklum dan dia terpaksa berdiri untuk ngelihat muka anak yang sibuk tidur buat ngecek paspornya.. huhuhu maap ya pak..
Dari imigrasi gue mampir beli minuman berkhasiat 1 Liter buat team IT di kantor, terus kita belanja coklat dadakan lagi soalnya ada yang kelupaan.. terpaksa deh rada mahal belinya kalo di Changi. Terus kita mampir ngopi dulu.

Begitu sudah waktunya Boarding, kita bergerak ke gate C17, mayan jauh, eeh tapi pesawatnya aja juga belon dateng.. huhuhu…

Yang molor...

Yang molor…

di Changi itu cukup 1 kali security check nya pas masuk boarding lounge, nggak kayak Soetta, di depan di cek, di dalam di cek lagi, ngantrinya panjang…

Berhubung anak masih ngorok di stroller, petugas securitynya harus extra periksa strollernya. Dengan anak yang masih tidur, petugas menggeledah strollernya ..Lalu dibawa ke pojokan gitu, terus dengan selembar kayak tissue, ngelap-ngelap berbagai sudut stroller, sampe kepala anak gue juga di elap.. terus kertas itu dimasukin ke alat kecil.

Yak negatif bebas unsur-unsur narkotika .. lanjut.. hahahahaha (istri sampe stres liatinnya, kasian anak lagi asik tidur digeledah..)

Baru juga duduk, udah harus boarding, petugasnya pesan kalo stroller cukup sampai di belalai aja terus harus dimasukin ke bagasi, ok gpp. kita nungguin semua penumpang pada masuk dulu, soalnya repot di pesawat juga pada ngantri juga, mending nunggu pas pada udah duduk, baru kita masuk. pas anak juga udah bangun, serahin stroller, masuk pesawat, duduk manis dan ga lama pesawat jalan.. hehehehe.

Ini pesawat lagi Take Off!, anak kecil ini pengen liat jendela

Ini pesawat lagi Take Off!, anak kecil ini pengen liat jendela

Di pesawat anak rada krengki, laper dia, untung pesen Pre Booked Meal, anak dipesenin sandwich, gue pesen Chicken Rice, tapi anak gue malah pengennya makanan gue, dasar anak indonesia, NASI pokoknya, tapi untung aja dia ga maan sandwichnya, pedes soalnya!, ada peppernya.

Anak ini kalau udah kenyang ceria 100%, nyanyi-nyanyi sambil ngoceh, sampai pas mendarat, ada bule yang duduk depan kita dan orang duduk dibelakang kita pada komentar, takjub liatin ini ceria banget terbang di pesawat, biasanya seumuran dia rata-rata pada rewel kalo terbang.. hehehe.. yang penting TAU TRIK nya tanteeee :) pasti aman

Turun pesawat, gue tagih strollernya sama Ground Crew AirAsia, soalnya pasti nanti panjang nih di imigrasi, dan bener kan.. antrian Imigrasi emang paraaah kalo di Cengkareng.. 30 menit baru lewat, ambil bagasi dan.. ANTRI lagi untuk security check barang bawaan kabin… abis itu baru bebasssss…

 

pulaaang.. capeeee….

 

Fun Facts:

  1. Total Habis untuk transportasi selama 4D3N sebesar S$104 …buas banget ya.. :
    – beli ezlink 2 kartu (S$24)
    – 2x top-up  untuk 2 kartu (S$40)
    – 3x naik taxi (S$40)
    ini pun sisa kartu pas kita terakhir pakai di bis itu saldonya tinggal S$5 hahahaha
  2. Total dana terpakai untuk Konsumsi sekeluarga (makan siang, makan malam, beli minum, cemilan dll) =  S$ 195.15
  3. Total biaya buat beli Oleh oleh coklat buat keluarga dan buat kantor, dan 1 botol Grey Goose (1 liter S$54) = S$ 214.30
  4. Biaya Komunikasi, beli 2 microSIM starhub (S$ 30) dan cuma pakai data @ S$7 terus di Indo dijual lagi simcardnya total IDR 150.000, cashback dong… berarti cuman beli simCard dan pakai data total IDR 85.500 alias per kartu cuman IDR 42.750
    Jauh lebih murah hasil akhirnya ketimbang harus 4 hari roaming Indosat yang bisa 100 ribu
  5. Di Itinerary kita sempet mau ke Lego Land Malaysia di JB, cuman dipikir-pikir, disana masih panas dan ga ada tempat teduh, dan wahananya juga masih sangat terbatas buat anak kecil, dan Raka masih kecil ini…