Cerita Melahirkan 2.0 (welcome baby Rayyan)

Sabtu, 30 Januari 2016.

hari ini adalah HPL yang di kasih sama Dokter Aswin. rencana hari ini mau ngePIM aja, ngajakin main bocah. terus pengen ngiterin PIM 2 sepegelnya, harapannya sih agar memicu kontraksi. Karna saran dari obgyn mesti banyakin jalan kalo mau cepet lahiran. Soalnya hamil kedua ini, gue seriously hamil kebo. Ga pernah olahraga, males ngapa ngapain banget lah. Hahaha Feeling akan melahirkan dalam waktu dekat sih ada, yaiyalah secara hari ini usia kehamilan gw genap 40 minggu. cuma agak gak yakin juga kalau akan lahiran hari ini. karena kan dulu pas hamil nya raka, sempet yang overdue gitu 40 minggu lebih dua hari brojol nya, jadi mikirnya jangan-jangan yang ini overdue jugak! terus dari pagi juga ga ngerasain kontraksi samsek. Jadi pasrah aja deh. tapi dua hari sebelum nya udah keluar flek coklat kemerahan kental itu sih, itu kan salah satu tanda kalau sebentar lagi akan melahirkan yak.

just in case, hari ini beneran melahirkan. tas yang udah gw siapin buat ke RS udah teronggok manis di mobil. seperti biasa ke PIM pagi-pagi jam 10, biar dapet spot parkir bagus dan adem. dan gak terlalu rame juga kan, sampe pim bocah seperti biasa langsung melesat le Toys city. jam segitu masih syepiiii banget, main-main disana, liat-liat mainan (liat doang, ga beli hahaha) trus jam 11 udah pada laper, meluncur ke foodcourt. Mamam comfort food kita semua, chicken and salmon steak nya pepperlunch!! Noms! lol abis makan ternyata si mas masih minta ngemil auntie anne’s. abis itu dia minta ke Funworld, masuk ke playground. abis ngedrop doi ke FW, gw dan ifan jalan nyebrang ke PIM 2 buat ngiterin tiap lantai nya. lumayan ada waktu sejam buat jalan-jalan sebelum si mas selesai main. siapa tau jadi kontraksi yekaaaaaan.

Jam 2 siang

abis muter2, balik ke pim 1. Nyamperin mas Raka yang ternyata masih asik main di playground. Sambil duduk2 nungguin doi beres main, lho kok berasa mules kayak mau pms ya. Gue laporan ifan, kayaknya udah mulai kontraksi nih. Walaupun masih yang mild banget. Setelah di hitung ternyata masih 20 menit sekali interval nya. Kita udah excited aja nih. Mikir nya asiiiik sebentar lagi lahiran, sebentar lagi ketemu si adek. Udah gak betah juga hamil gini. Begah booook

abis itu kita mulai ngitung dan nyatet interval kontraksi nya.

setelah si mas selesai main, kita langsung meluncur pulang. Karna hari ini jadwal gue kontrol sama dr. Aswin. Abis ngedrop si mas pulang, istirahat bentaran. Trus gue dan ifan langsung cabs lagi ke RS.

Jam 4 sampe RS, dan antrian udah ke-7 ajah doooong. Ah! Padahal Dokter nya aja baru praktek jam 5 sore. Mana kalo hari sabtu gini pasti dokter nya suka telat. Jadi daripada nunggu lama,  kita melipir dulu ke cinere mol. Mayan lah jalan kaki lagi, siapa tauk makin kuat kontraksinya.

jeng..jeng…jeng..

dan bener aja dong, kontraksi makin pendek interval nya. Udah 5-8 menit sekali, rasanya pun makin aduhai. Tapi emang gue nya agak cuek, jadi gak terlalu di rasain. Karna laper, jadilah ngemil dunkin donut dulu.

Balik lagi ke RS. Jam 7 malem baru di panggil ke ruangan obgyn. Dr aswin juga agak telat dateng nya.

Obgyn : “gimana buuu.. Belum kontraksi aja nih..?”

gue : “errrrr.. Ini saya lagi kontraksi nih, dok.”

obgyn : “waaaah kalo gitu di CTG dulu, ya..”

tauk gitu kan pas tadi nungguin 3 jam itu, di ctg dulu aja. Huhuhu

CTG itu buat ngecek frekuensi kontraksi kita sudah berapa menit dan sekuat apa. Jadi setiap kita mengalami kontraksi, si ctg ini bisa merekam kekuatan kontraksi nya.

Jadi ruangan untuk ctg nya itu ada di sebelah ruangan obgyn nya, jadi kita keluar dulu untuk ctg 30 menit. Baru masuk lagi ke ruangan dokter buat di bca hasil nya. Dan pas dokter baca hasil ctg gue, gue di haruskan untuk segera check in di RS karena kontraksi gue udah kuat banget.

Dokter nya aja sampe heran. “Emang nya gak berasa ya, bu?” Emang dasar nya gue agak badak aja kali ya. Hahaha

setelah diskusi sama ifan, kita minta ijin sama dokter untuk pulang sebentar ke rumah. Karna kita mau ketemu raka dan orang rumah untuk bilang gue udah harus masuk RS. Dan pengen mandi dan makan juga maak, pergi seharian udah lengket abis ini badan.

sampe rumah ternyata raka udah tidur, karna udah jam 9 juga sik. Agak sedih karna jadi nya gak bisa ngejelasin sama dia kalo emaknya harus nginep di RS dulu. besok pagi pas bangun pasti nyariin deh huhu

ya udah deh abis itu kita mandi dan makan dulu. Kontraksi udah makin kenceng dan amboooooooiiii. Gue sambil makan sambil jalan jalan nahan mules hahaha.

akhir nya setelah pamit sama orang tua dan minta tolong nitip raka. Balik lagi lah kita ke RS, sepanjang jalan menuju rumah sakit agak macet. Secara ya mesti lewatin pasar pondok labu. Mana hari sabtu malem pulak kan. Tsakep!

Kontraksi udah makin aduhai tralala trilili. Gue udah merem melek dan komat kamit berdoa minta di lancarkan proses nya.

Akhirnya udah mau sampe RS. Gue si drop di lobi RS, ifan cari parkir. Gue liat jam udah jam 10 malem. Langsung menuju ruangan seruni, sama suster jaha di suruh langsung masuk ke ruangan observasi. Di situ udah berasa makin syakiiiiiiiit maaaaak. Di suruh ganti baju pake daster RS, di CTG, sambil di tanya2 sama suster soal riwayat gue dan abis itu di suruh tiduran aja. Suster cek dalem, daaan katanya udah bukaan lima aja dongs. Pantesaaaaaan sakit! Tapi disitu masih bisa becandaan dan haha hihi.

10 menit kemudian gue udah gak bisa ngatur nafas, udah gak bisa ketawa-ketawa lagi hahaha, udah kesusahan untuk tetap tenang. Kontraksi udah semakin kuat. Bayi nya udah nyundul-nyundul minta keluar. Gue minta suster cek dalam lagi, soalnya udah makin GAK SANTAI sakit nya. Udah mulai nangis kesakitan, dan remes2/cakar tangan nya ifan. 😀

Suster ngecek hasil CTG, katanya detak jantung bayi nya turun setiap gue kontraksi. Hiks jadi gue di kasih oksigen biar si baby dapet asupan oksigen juga. Disuruh hirup kuat-kuat sambil ngatur nafas.

Suster sambil nelpon dokter aswin, bilang kalo gue udah mau lahiran. nunggu beberapa lama, eh dokter aswin udah dateng.  Gue mikir nya, ini dokter udah sempet pulang kerumah nya apa belum ya? Secara beliau kan baru selesai praktek banget. Gue sambil kelojotan nahan sakit sambil ngerasa gak enak gitu minta maaf sama dokter nya karna dokter nya mesti balik lagi ke RS. 😀

sambil dokter siap-siap untuk tindakan, ganti baju dsb. disitulah sayah ada keinginan yang SANGAT SANGAT URGENT untuk ngeden. Suster nya bilang, “tahan dulu bu.. ”

“UDAH GAK BISA NAHAN LAGI INIIIIII PENGEN NGEDEN..” *sambil mewek*

Lalu di bawa ke ruang tindakan, pada saat itu gue udah kehilangan kontrol dan tereak2 gak karuan pengen cepet cepet ngeden dan ngeluarin bayi nya. setelah di berikan aba-aba dan lampu hijau untuk ngeden, ngeden lah gue dengan sepenuh tenaga ( dan masih teteup sambil tereak ) di bilangin sama dokter nya “jangan sambil teriak, bu..” Dua kali ngeden, keluarlah si adek sayang ke dunia ini tepatnya di jam 11.15 malam, di hari sabtu tanggal 30 januari 2016. Alhamdulilah proses nya cepet banget walaupun rasa sakitnya kok berasa jauuuh lebih sakit yang kedua ini ya. Pas raka kayaknya gak pake tereak2 Huhu Tapi Legaaaa.. akhir nya bisa melewati proses ini dengan cepat dan sangat lancar. 🙂

dokter nya bilang, persalinan kali ini mgebut banget. Nanti kalo hamil ketiga jangan coba-coba untuk pulang kerumah dulu ya, nanti bisa bisa brojol di mobil. Huahahahaha

abis si adek lahir, gue di kasih suntikan anestesi di miss v, mulai lah sesi jahit menjahit di perineum. Gue yakin pasti sobek kemana-mana nih, soalnya tadi pas ngeden sempet angkat patpat. Huhu. Gue tanya “jahitan nya banyak, ya dok?” Dokter nya cuma bilang “gak koooook”

sambil dokter nya jahit, adek di taro di dada gue untuk IMD. sambil nyari-nyari puting, kata suster kok kayaknya dia kedinginan. Soalnya kaya menggigil gitu, Jadi di taro di inkubator dulu biar stabil dulu.

 

lanjut lagi di post selanjut nya yaa

 

 

 

 

 

Leave a Comment

Start typing and press Enter to search