Bebek Goreng Alias Begor

makan bebek goreng udah jadi doyanan gue dan suami pas jaman2 pacaran..kalo di bandung biasanya makan begor dari warung2 kali lima seperti : bebek goreng depan rumah, warung Darmo sampe warung bebek laennya.  dan buat yang resto nya kita paling suka makan di the duck king yang di PVJ. kalo di sini sih kita makannya roast duck, bukan begor. gapapalah yg penting namanya bebek. heu

nah pas move di jakarta ternyata banyak juga nih panganan bebek yang enak2,which  like : bebek goreng pondok suryo, bebek kawi, bebek kaleyo and many mooore…

nah mau reviwe2 dikit ah, begor yang pernah kita cobain.
1. bebek goreng pondok suryo surabaya jln Senopati Kebayoran Baru setelah bundaran yg ada pom bensin, beberapa meter ada di sebelah kanan..Ph. +62(21) 739 3358

seperti yang udah2 dapet referensi bebek ini dari forum, nyoba pertama kali pas kebeneran lewat senopati dan lagi laper. setelah nyoba ternyata bener2 enak dan bebeknya itu garing dan crispy banget tapi dagingnya masih cukup kenyal dan masih kerasa “bebek”. rasanya cukup gurih dan sambelnya juga mantaff. apalagi tahu penyetnya yang bikin suami ketagihan, kesan pertama makan di begor suryo ini. puassss bgt. 4 stars from five!!hehe. beginilah penampakannya. menggiurkan sekali.

2. Bebek Goreng H. Slamet di Radio Dalam ( kabarnya ini adalah Dupe  alias duplikat Begor H. slamet kartasuro )

gak sengaja mampir juga, tadinya niat mau cari bebek kawi yang ada di jalan fatmawati. padahal udah nurutin petunjuknya taunya bebek kawinya gak ketemu. beloklah kita ke radio dalam dan baru inget kalo disini juga ada bebek H. Slamet ( tanpa kartasuro) . hehe. daripada gak dapet sama sekali, nothing to lose juga kita cobain si bebek H. Slamet ( tanpa kartasuro )  ini. even reviewnya agak2 kurang menggiurkan. tapi yg penting di coba dulu buuu…

tempatnya sih jauh dari kesan mewah, bahkan cuman bermodalkan kursi plastik dan meja sederhana. ada beberapa meja  dan kursi yang berjejer dari depan ke belakang.  lalu banyak lalat berlalu lalang di sekitar meja tempat kami duduk ( apa kita nya aja kali ya yg belom mandi. khehehe ).

dibawah ini adalah gambar2 dari : http://tesyas.blogspot.com/2007_09_01_archive.html

dan setelah selesai memesan bebek goreng yang seharga Rp. 20.000 satu porsi, tak lama kemudian akhirnya sajian bebeknya datang juga. di lihat dari penampilannya, bebeknya berwarna kecoklatan dan cenderung gosong di bagian2 tertentu. dan terlihat seperti di goreng dengan minyak yang sudah hitam atau jelantah. tekstur dagingnya juga sangat empuk, tapi  buat saya kalo dagingnya sangat empuk berarti tidak berhasil memasak daging bebeknya dgn sempurna, karna seharusnya dagingnya masih ada kenyal2 nya khas bebek.   hmm kalo rasanya seperti bebek kebanyakan. standar!! 2 stars from four!!

tapi ada satu yang menarik dari warung bebek goreng ini yaitu sambel koreknya yang superrrrr pedasss. ampe pusing2 dan panas…HOTTTnya Mantafff!! 5 starsss. hehe

3. Bebek Goreng H. Slamet ( Asli ) Kartosuro

udah lama juga ngecengin nih begor satu, tapi belom sempet2 aje. soalnya denger2 cuman ada di bintaro, nah berhubung ke bintaro nya agak jauh. jadi urung2 terus niat mau makan di sana. eh setelah ngobrol sama  budek nya suami alias uwa ( bahasa sunda ) katanya ada juga tuh kartosuro yang di lebak bulus, deket pasar jumat yang di sebrangnya ayam ghantari. 

nah pas weekend berangkatlah kita, dan ndililaaa ketemu tempatnya. parkirannya cukup luas dan tempat makan nya langsung terlihat dengan  saung2an nya yg semi permanent, tempatnya berunsurkan kayu. pokonya berasa di solo deh. hehe, kalo di saung2 gitu kita makannya lesehan dan ada juga meja dan kursi biasa tapi semuanya berunsurkan kayu. menunya gak variatif sih, menu bebeknya cuman ada goreng dan kremes. dan gak ada penyet2an. harganya juga ok. satu potong bebek di hargai  15 ribu , tapi belum including nasi dan sambel. sambel dan nasi nya hanya Rp. 3000 sajah.

gak perlu nunggu lama juga ko, datanglah yang di tunggu2. dan u know what?bebeknya enaaakkkkkkk bgt dan sangat gurih. kita aja sampe nambah nasi lagi saking lahapnya. kriuk2 nya pas, dagingnya kenyal2. dan rasanya itu lho yang bikin lidah bergoyang-goyang dangdut. dari semua begor yang pernah di cobain saya rasa ini bebek yang paling enak dan PAS di lidah ( dan kantong juga ) soalnya untuk  dua  porsi nasi, bebek goreng, sambel, lalapan ( ada lalap daun singkong pulak, itu kan kesyukaankuuu ) dan teh manis.  cukup bayar 45 ribu sajah untuk berdua. cukup ekonomis kan?affordable banget deh. so worth laaa sama rasanya yg enak. tapi IMHO sih sambelnya kurang pedes yah, apa kita lagi kebagian nya yang gak pedes maybe? tapi ketolong sama bebeknya yg super gurih jadi not a big deal tuh sambelnya.

gak nyesel deh nyobain bebek ini, ( sambil terbayang2 gurihnya bebek goreng, ngilerrr di pojokan). pokonya tar wiken mau makan disitu lagi. *maksa hubby* hehe

5 Stars From Five..haha

Leave a Comment

Start typing and press Enter to search